Sitemap

Navigasi pantas

Dalam hal pemakaman, pemakaman adalah hal yang menyedihkan.

Dia berkata:

Aku sedikit tidak hormat, mengingat jelas bahwa aku dan saudara kembarku telah tertawa di pemakaman pamanku karena ada tiket harga di balik topi jandanya.John dan aku punya lelucon dan selera humor.Pada pemakaman kakek, kita tidak bisa saling menatap satu sama lain dalam himne 'Puji Jiwaku, Raja Surga', karena John menulis puisi alternatif yang benar-benar kotor dan kita semua tahu apa yang ada di pikiran masing-masing.Kita jelas tidak persis sama, tapi kita benar-benar selaras secara mental dan kadang-kadang tahu apa yang dilakukan atau apa yang dipikirkan ketika kita bermil-mil satu sama lain.

Dia berkata:

Ini adalah pemakaman John.Aku merasa bagian dari diriku seolah-olah sudah mati, entah bagaimana, benar-benar mati.

Dia berkata:

"Sekarang hadapi dengan berani, Livy. Harus menunjukkan beberapa ketekunan, yang akan membantu penyewa.

Dia berkata:

Ayahku selalu menganggap serius tanggung jawabnya sebagai pemilik tanah dan Duke Westshire ke-13.Dia terlibat dalam perang terakhir dan menunjukkan sedikit emosi ketika John terbunuh di hari terakhir pengepungan di Tobruk, setidaknya di depan orang lain.

Dia berkata:

Aku tak punya wajah berani.Setelah mendengar kabar itu, saya menangis selama seminggu dan baru berhenti karena tidak ada air mata yang bisa saya tumpahkan.Ketika tubuhnya kembali ke rumah, aku sudah kembali ke barang, dan mata saya merah dan bengkak di bawah kerudung hitam topi saya.

Dia berkata:

Kapten John Arthur George Wehreham-Stoks adalah prajurit yang sangat berani. Pada hari ketiga pengepungan, dia diberi tanda salib militer segera di Tobruk, menyelamatkan sekelompok orang yang terisolasi yang terkena tembakan senapan mesin berat musuh. Dia mempertaruhkan nyawanya tiga kali untuk menolong yang terluka. Nyawa itu diambil pada 2440 hari, atau hari terakhir pengepungan, 27 November 1941.

Dia berkata:

Ini adalah komandannya, meminta izin untuk berbicara.Sejumlah besar perwira militer di rombongan John menghadiri peringatan dan memberikan penghormatan setinggi-tingginya kepada teman-teman seperjuangan yang gugur.Saya tidak bisa menahan tangis ketika tanda tentara meniup pilar terakhir dan warna-warna di resimen turun.Bibiku meletakkan lenganku di bahuku, memelukku; ini adalah cara yang langka untuk menunjukkan cinta dan yang paling tidak biasa di rumah kami.Tapi lagi-lagi, Bibi Georgina memang luar biasa.Dia adalah seorang wanita murahan, seorang penulis karya feminis hampir sebelum penemuan feminis, menikah tiga kali, bercerai dua kali, duda, dan hidup kotor seperti yang ayah saya katakan di Belglevia.

Dia berkata:

Ibuku meninggal saat aku berumur 3 tahun.Sederet pengasuh merawat kami sampai John pergi ke Etton School di usia 13 tahun, dan saya mencoba untuk belajar sendiri sebaik mungkin.Mengejutkan, aku berhasil masuk ke perguruan tinggi atas dorongan ayahku, dan pada saat yang sama ketika John memasuki Akademi Militer di Sandhurst, aku masuk ke Oxford dan sekolah wanita di usia 18 tahun.

Dia berkata:

Saya belajar bahasa modern, dan pada tahun 1936 saya dikirim ke Prancis, sebuah kota kecil yang berbatasan dengan Jerman, yang berbicara bahasa Prancis dan Jerman, dan saya menjadi asisten selama setahun.Kepala sekolah perempuan adalah sosok yang mengagumkan, tapi juga baik dan otoriter.Selama tahun itu, saya bertemu banyak teman, dan sebenarnya saya pertama kali memiliki pengalaman gay dengan guru musik, Eloise Duchamp, seorang pianis berbakat dan pemain biola.

Dia berkata:

Dia tinggal di sebuah pondok di halaman sekolah, dan aku akan mengunjunginya untuk makan malam atau belajar piano, tapi sebenarnya untuk kembali ke tempat tidurnya dan melakukan seks yang energik.Jari-jarinya adalah pelanggaran pertama yang pernah terjadi padaku, dan mulutnya adalah yang pertama menyentuh jenis kelaminku.Ketika tubuh siam kita bergesekan sampai klimaks, dia akan memelukku di dadanya.Pada saat klimaks, giginya akan menggigit putingku, dan entah bagaimana dia mengatakan padaku bahwa rasa sakit ringan ini meningkatkan klimaks ekstasi.Setelah itu kita akan berbaring bersama, kadang-kadang merokok, selalu membelai dan mencium, sampai gairah kembali tinggi dan kita bercinta lagi.

Dia berkata:

Awan-awan gelap Nazime mengancam akan menyapu Eropa, meskipun saya memutuskan untuk tetap tinggal dan mengajar (dan tidur di tempat tidur oleh kekasih saya), saya terpaksa pergi dan kembali ke Inggris.

Dia berkata:

Setelah lulus, aku tinggal di Belglevia bersama Bibi Georgina, bukan kembali ke rumah Somerset.Ayahku menikah lagi, dan aku benci wanita ini, dan itu benar-benar kedua belah pihak, ayah dan aku setuju bahwa aku lebih baik menjauh darinya.Aku mendapat subsidi besar, menikmati lingkaran George (dia bersikeras agar aku memanggilnya begitu), dan aku akan menemukan kebahagiaan di dalamnya jika tidak menemukan cinta dalam pelukan seorang wanita bernama Naomi Pringer.

Dia berkata:

Ia memiliki tubuh yang tinggi, kurus, dan memiliki mata biru yang mencolok, berambut pendek hitam, senang mengenakan pakaian pria, bahkan menyukai dasi dan sepatu warna tembaga kuno.Di tempat Eloise lembut dan feminim, Naomi tangguh dan kuat, putri seorang menteri kabinet yang pernah melakukan sesuatu untuk departemen Whitehall, tapi kita tidak pernah berbicara tentang ‘toko’, dan kita memiliki lebih banyak hal yang menyenangkan untuk dilakukan.Dia tinggal di bawah atap kami dan berbagi tempat tidur dengan saya, dan George tidak merasa terganggu dengan hal itu.

Dia berkata:

“Masyarakat kelas bawah mungkin akan terkejut dengan homoseksualitas, sayang, tapi kelas atas sudah saling melecehkan selama berabad-abad. Aku tidak tahu apa yang akan kau dan Naomi lakukan, tapi aku tidak peduli, selama kau bahagia. Dan sesungguhnya kamu berdua benar-benar dalam keadaan kacau balau".

Dia berkata:

Tentu saja.Naomi adalah kekasih yang hebat.Pertama kali dia membawaku ke tempat tidur, dia menghabiskan sekitar 20 menit di antara pahaku, mengangkat satu tangan, mengelus, meremas dan menikmati payudaraku, sementara lidah dan jari-jarinya menari di vaginaku.

Dia berkata:

"Jangan malu-malu, Olivia, ini menyebalkan. Cunt adalah kata-kata kuno Anglo Saxon, dan semua eufemisme di dunia adalah apa yang tidak.

Dia berkata:

Teriakan mencapai klimaks, giliran saya untuk mengubur wajah saya di antara pahanya, sementara dia memegang rambut saya, menggeliat di bawah saya, memberikan instruksi seperti kuda.Klimaksnya panas, sangat lembab dan bising.

Dia berkata:

"Lakukan dengan baik. Gadis Perancis itu pasti guru besar!

Dia berkata:

Dia memang begitu.

Dia berkata:

Tidak ada pantangan apa-apa untuk Naomi.Dia memberiku kesenangan yang tak pernah ku bayangkan, apalagi mengalaminya.Dia menyukai pantatku dan sering mengikat penis palsu, tapi sebagian besar menggunakan lidah dan jari-jarinya.

Dia berkata:

Aku terkejut pertama kali, tapi dia bilang, "Biarkan aku lanjutkan." Kau akan menyukainya."

Dia berkata:

Dia berkata:

Dia berkata:

Benar lagi.

Dia berkata:

Saat perang dimulai, aku bergabung dengan Tim Perawat P3K sebagai sopir.Aku telah belajar mengemudi di rumah, tahu traktor, truk, dan mobil kecil, dan bahkan beberapa perbaikan mekanik karena John mengajarkan saya.

Dia berkata:

Pada tahun 1942, saya menerima pesanan untuk pergi ke sebuah rumah baru di Islington.Aku memakai seragam terbaik dan tiba tepat pukul 11:00.Seorang wanita berkaus, sekitar 50 tahun, menjawab ketukan saya dan mengundang saya masuk setelah memeriksa kartu identitas saya.

Dia berkata:

"Olivia Stokes," dia mengumumkannya di depan pintu ruang tamu kecil.Aku tak pernah menggunakan nama keluarga dan gelarku versi kembar, Ny. Westshire.Saya terkejut melihat Naomi duduk di sebuah meja kecil di ruangan, di samping seorang pria tinggi dan membungkuk dengan setelan bunga lusuh.Mereka bisa menjadi saudara!

Dia berkata:

"Livy, sayang, ini Alastair Heaton."

Dia berkata:

"Senang bertemu denganmu."

Dia berkata:

"Terima kasih sudah datang. Naomi bilang, kau fasih berbahasa Jerman dan Perancis?"

Dia berkata:

Jadi, kurasa, buka matamu.

Dia berkata:

"Ya."

Dia berkata:

"Kau kuliah di Oxford dan bekerja di sekolah di Metz selama setahun."

Dia berkata:

Metz yang malang.Ini begitu dekat dengan perbatasan Jerman, salah satu tempat pertama yang jatuh dalam pertempuran Prancis pertama, yang dikembalikan ke Prancis setelah Perang Dunia I.

Dia berkata:

"Ya."

Dia berkata:

Dia tidak membaca jenis gulungan, sebenarnya, hanya ada satu kertas putih di atas meja.

Dia berkata:

"Kau mengemudi dan mengambil kelas penerbangan."Ayahku punya pesawat kecil dan membangun landasan pesawat di lapangan dekat DPR.Aku mengangguk. "Apakah saudaramu tersesat di Tobruk?"Aku mengangguk lagi.

Dia berkata:

"Naomi bilang kau pintar dan berani."

Dia berkata:

Aku tidak mengatakan apa-apa.

Dia berkata:

"Bagaimana perasaanmu tentang Jerman?"
Dia berkata:

“Saya kenal banyak orang, paling tidak tahu dari waktu saya masih di Mace. Aku tidak membenci Jerman, tapi aku benci apa yang mereka lakukan dan apa yang mereka lakukan.

Dia berkata:

"Bagaimana dengan orang Perancis?"

Dia berkata:

Orang-orang menyebutnya pengecut, tapi aku tidak setuju. Mereka siap untuk tidak minggu, membayar harga, seperti kita, hampir sama. Hal ini akan berbeda jika orang mendengarkan Churchill.

Dia berkata:

"Well, Mr Churchill memiliki pekerjaan untuk Anda, pekerjaan yang cukup khusus."

Dia berkata:

Aku tidak mengatakan apa-apa, berpikir dia akan meluangkan waktu untuk melakukan ini dalam waktu sendiri.

Dia berkata:

Dia melakukannya.

Dia berkata:

"Ada sebuah organisasi yang bertanggung jawab atas pekerjaan di Prancis. Tentu saja itu berbahaya dan sangat rahasia. Bagaimana perasaanmu tentang itu?

Dia berkata:

"Aku tidak tahu apa artinya "itu."

Dia berkata:

Ia tertawa dan membalik kertas yang ada di atas meja. "Tandatangani ini dan aku akan memberitahumu."Hal itu tertuang dalam nota kesepahaman (MoU) tentang ketentuan Undang-Undang Kerahasiaan Negara yang resmi.Aku menandatanganinya.

Dia berkata:

Dua minggu kemudian, aku dipromosikan menjadi kapten, dan aku menemukan diriku tinggal di sebuah rumah mewah di pantai selatan Inggris.Pusat Pelatihan Kepala Eksekutif Pasukan Khusus.Aku tinggal di barak bersama 12 wanita lainnya.Kami menggunakan nama palsu dan diperintahkan untuk tidak saling bertanya satu sama lain.Namaku Jenny. "Hubungan" antara kami juga dilarang oleh penyiksa senior kami, dan wanita yang kami kenal bernama Betty.Dia ganas, dan kita semua memanggilnya penjahat di belakang.

Dia berkata:

Pelatihan sulit: kode, pertempuran, senjata, bahan peledak, racun (termasuk kita sendiri!) Lihat peta dan banyak hal lainnya.Wanita akan menghilang tanpa alasan.

Semua Kategori: LesbianName