Sitemap

Navigasi pantas

Cocktailnya dingin di tenggorokanku, tapi hampir sama panasnya dengannya.Baju renang itu.Dua keping elektronik pink dipisahkan oleh perut yang belum terpapar terlalu memanjakan diri.Air mengalir dari tubuhnya, berbentuk huruf V, ia langsung merangkak keluar dari kolam berseri di depan saya dan mengayunkan rambut hitam di balik tubuhnya yang ramping, seperti sesuatu dalam film sialan.Tidak ada yang berteriak, "Berhenti!"

Aku tidak pernah begitu senang memakai kacamata berwarna, mengangkat lututku di kursi tidur sinar matahari, masing-masing menutupi tatapanku dan ereksiku.Setiap tetesan air yang berkilauan di kulitnya tampak jatuh ke lantai dengan gerakan lambat dan tampaknya memiliki gravitasi yang lebih lemah saat dia hadir.Meskipun saya bisa membayangkan, saya bersumpah bahwa matanya menatap saya, tepat sebelum ia tumbuh setinggi penuh, dengan sesuatu di belakangnya – semacam liar – puting yang menonjol di bagian atas payudara, menonjol di bawah zat yang hampir tidak mampu menampung mereka.

Melalui celana segitiga bikini yang meneteskan air di kulitnya, saya bisa melihat kontur setiap bibir yang menggoda.Ketika dia berbalik dan menghadap kolam, Tuhan.Sekali lagi, saya minum teh es Long Island, menyaksikan kain melengkung di pipinya yang putih bersalju dan menjarah antara pahanya yang gelap dan basah.Cukup bahan untuk mengolok-olok.Celah pahanya adalah lubang kunci yang sempurna, dan aku ingin sekali membukanya.

Dia meringkuk di dekat kolam dan menunggu ruang di dalam air.Suara seorang wanita di sebelah kirinya membuatnya sekilas, dan aku kagum dengan bayangan sampingnya yang menangkap sinar matahari yang dahsyat dari langit Bali Ali yang tak berawan sekitar pukul tiga sore.Hidung halus, setetes air menetes dari hidung, bibir seksi, dan tinggi tulang pipi.Dia melambai-lambaikan tangan, kemudian memfokuskan kembali pada kolam biru yang mengkristal, dengan ketangkasan mengayunkan tumitnya, yang memiliki gaya seperti balerina ketika air dipisahkan untuk menerimanya.

Istri saya duduk di ruang istirahat, Tut di sampingnya. "House."

Aku berbalik padanya.Rambut pirang jatuh di bahu siam Burgundy dengan bintik-bintik di kedua sisi punggungnya.Di bawah naungan payung super besar, dia memancarkan cahaya.Cantik dan bau wanita.

"Hei, jika kau memilikinya, memamerkannya, kan?"

Dia diam dan tertawa dan meraih G&T-nya dan meminumnya dari meja Willow yang rendah di tengah-tengah kita. "Aku ingat kau melihatku seperti itu."

"Aku tidak--"Aku mulai, mungkin terlalu terburu-buru.Aku menenangkan Rachel dengan wajah bersihku. "Aku masih berpikir seperti itu sekarang."

Saat dia minum lagi, aku melihat tenggorokannya bergelimpangan. "Yah, tapi aku tidak punya pengaruh seperti itu padamu."Dia mengangguk di selangkanganku.

Tiba-tiba saya merasa malu, bergerak-gerak di atas kursi saya dan membuat gemeretak. "Ya, Anda lakukan."Aku melihat matanya dari kacamataku, dan aku menekan suaranya. "Apakah aku harus membuktikannya?"

Dia tertawa dan payudaranya bergoyang di bawah kain. "Apa kau pernah mematikannya?"

Aku menggelengkan kepalaku.Dia tidak mengatakan apa-apa.

"Sampai jumpa."

Aku sedikit frustrasi, tapi cobalah untuk tidak mengungkapkannya. "Tidak ada waktu untuk bersenang-senang? kami meninggalkan anak-anak terlalu sedikit."Aku menjulurkan tanganku dan menyentuh lengannya.

Dia menggigil dan mendorongnya. "Menggelitik."Di wajahnya terlihat lesung ketika ia memperlihatkan senyum yang membuat rileks. "Bagaimanapun, mereka akan bersama keluargaku nanti."

Aku menyingsingkan bibirku, meminum minumanku, menatap kolam yang penuh cahaya.Kepalaku tidak bergerak, tapi di balik kacamata resep, aku mengikuti kilauan pink berkilauan, melewati riak-riak gelombang cahaya yang memiliki keanggunan seperti lumba-lumba di tubuhnya.

Ketika saya tenggelam dalam keanggunannya, pikiran saya mulai berputar dan kembali ke pandangannya yang mendalam.Komitmen ini memicu visi tidak sehat untuk bertemu secara diam-diam di garis pantai terdekat.Berpegangan tangan.Tertawalah.Dengan terbenamnya warna ceri di bawah cakrawala, bayangan panjang menari di pasir.Ciuman.Berputar di pantai.Sentuhan dan cicipi, wajah saya akhirnya menekan bikini dia yang basah kuyup dan melahap membangunkannya melalui kain.Membuatnya melengkung.Biarkan dia datang.Biarkan dia memohon lebih, karena air laut memukul jari-jari kaki kita, dan malam mendorong ikatan ilegal kita.

.ooo.

Untuk Rachel dan aku, kemudian seperti janji.Pakaian renang berserakan di lantai, lututnya melengkung, kedua kakinya terpisah, dan wajahku ada di sana.Dia merasa lebih baik daripada jari-jari emas yang digoyang-goyangkan dari tirai yang lembut.Campuran klorin dan ciuman sinar matahari, terjebak di rambut yang kulilitkan.

Suaranya yang sedikit mendorongku.Menciumnya seperti embun, menjilati manik-manik jus yang keluar ketika lidahku membungkuk ke lipatan-lipatannya.Aku menyeret di sekitar klitorisnya, semua panas dan perlu, dan aku mencekik leher kebanggaannya dengan berbagai bentuk, sampai dia menyatakan siap.

Aku ingin melanjutkan.Bawa dia lebih jauh.Sedikit lebih tinggi.Sampai dia tak tahan lagi dengan penyiksaan ini, intisarinya memenuhi wajahku.Tidak sampai dia meminta saya untuk berhenti sebelum dia terbalik.Sampai kucing seksinya tertutup oleh ludah dan serangkaian kegembiraan mutiara yang akan membakar hati saya, tangisannya bergema di langit-langit hotel yang renyah dan dia berjalan lebih keras, panjang, dan basah dari yang dia bayangkan.

Tapi yang kudapat hanya tangannya di kedua sisi kepalaku dan menarikku.Pergi dari sini.Bahkan tidak ingin menciumnya sehingga kita bisa berbagi nektar nya yang lezat.Dia hanya berguling-guling, bergelimpangan, menggoyangkan pinggulnya.Bukan berarti aku punya alasan untuk mengeluh.Setelah 40 tahun diproduksi, ini masih menjadi pinggul yang bagus.Aku berjalan ke depan dengan berlutut dan meraih pinggulnya yang melengkung.Menyodok kepala saya yang marah dengan satu tangan, menemukan pintu masuknya yang licin dan mendorong masuk dengan mudah.

Aku berbaring di rumah, dan bahunya terkulai di tempat tidur dengan wajah bersandar di atas bantal dan dia menghela napas.Aku mendengar tangannya tergelincir di antara tubuhnya dan lembaran adonan, menyerang klitoris yang aku bangun dengan lidahku.Merasakan jarinya melingkari permatanya dari kap mesin, ayamku mempercepat langkahnya di saluran air yang licin.

Rachel mengencangkan tubuhnya dari belakang.Aku suka bercinta seperti itu, dan setiap kali aku memukul, rintihannya akan diserap oleh bantal di InStroke.Dia jelas bersenang-senang, tapi tiba-tiba ada sesuatu yang tidak beres.Sesuatu yang jauh di dalam diriku, seperti jarum jam menyerah, dan bagian mekanik yang tersisa berubah menjadi distorsi logam dan gigi yang tidak efektif.Struktur tanpa jaring.

Aku terus masuk dan keluar karena pikiranku menganalisa semuanya.Tidak bisa membantu.Dugaan.Misalkan.Karena itu.Efeknya.Saya menyimpulkan bahwa rintihannya tidak benar-benar mewakili seorang wanita yang dipromosikan ke tingkat kegembiraan yang lebih tinggi, didorong ke dalam situasi yang benar-benar di luar kendali.Mereka hanya... Sudah diukur.Kurang semangat juang.Tidak akan pernah membiarkan pergi, kebinatangan dan primordial.Pada saat itu, saya menyadari bahwa itu adalah apa yang saya hilang.Yang perlu kudengar.Tahu aku memberikan umpan balik yang paling bahagia.Bahkan hanya sekali.

Aku merasa patah hati.Keraguan diri.Seolah-olah aku mengecewakannya, karena aku terlalu egois, dan dia mungkin tidak benar-benar menyukainya.Atau mungkin aku tidak pandai dalam hal ini.Aku terlalu buta dengan fetistisku sendiri sehingga aku tidak memenuhi kebutuhannya.Selama 15 tahun pernikahan kami, ereksiku melemah untuk pertama kalinya.Sepertinya masih sulit untuk memuaskannya, tapi aku sudah kehilangan ujung baja yang kubanggakan.

Aku panik mencoba menguliti pipinya, membayangkan suatu hari akan menabrak pantatnya yang menyenangkan dan kencang.Mungkin setelah terlalu banyak tequila, dia akan memberiku kehormatan ini.Dia mengerang setiap kali dia mengerang, jari-jarinya kabur di klitoris, tapi aku tidak berpikir cukup banyak waktu.Seolah-olah aku tak bisa menyelesaikannya.Dia pecundang.

Sampai ada kilatan merah elektrik yang terlintas di benakku, aku membayangkan pipiku yang dibalut bikini, ereksiku kembali ke kejayaan sebelumnya.Saya menggerutu, kelelahan, dan membajak sambil mendengarkan rintihan istri saya.Aku merasakan tubuhnya bergetar dan terengah-engah mengungkapkan bahwa dia akan datang.Aku ingin pergi dengannya.Sebuah usaha untuk memperbaiki kinerja yang buruk.

Tapi dalam pikiranku, aku memporak-porandakan gadis cantik renang ini.Ketika dia memintaku untuk membawanya ke suatu tempat yang belum pernah dia kunjungi, dia mendengar tangisannya yang tak terkendali.Aku meraung-raung di telinganya dengan kata-kata kotor; istri saya tidak suka mendengarkan apa yang saya katakan.Ketika aku berbisik betapa aku ingin bercinta dengan tubuhnya yang ramping, ketat, dan muda, aku membayangkan suaraku bergetar.Betapa aku ingin meludahi bokongnya, memencet jempolku, lalu menembakkan kepala ayamnya, dan akhirnya aku menggunakan keuletanku untuk menjarah tempat tergelapnya.Betapa aku ingin melakukan ini sambil memukul bokongnya yang cantik sampai pantatnya merah dan cetakan tanganku menandai tubuhnya yang murni.Memilikinya.

Aku merasa kotor.Harus berpaling pada strategi seperti ini adalah penipuan tingkat rendah, tapi ketika saya meledak dalam panas yang akrab istri saya, rasa bersalah langsung digantikan oleh gembira.Itu dia.Aku di sini, menyemprotnya lagi dan lagi dengan emas putih.Misi selesai.

Tapi ketika aku pergi, sebuah elf tebal jatuh di paha Rachel, dan kemudian dia jatuh di bawahku, dan aku merasa malu.Ini penipuan.Aku membungkuk dan mencium tubuhnya yang berkeringat untuk menebusnya.Untuk meyakinkan diri, itu hanya fenomena sementara.Menyambungkan kembali.Dorong wanita berambut hitam itu dari kepalaku.Tapi entah bagaimana, jauh di lubuk hati, aku merasa khawatir.Apakah hanya aku?Seperti biasa?Apa aku bisa kabur?Atau sesuatu yang lebih buruk?

Aku tahu aku harus berubah, atau aku akan mengambil risiko kehilangan arah.Tapi aku tidak tahu bagaimana dan di mana harus mulai.

Sampai hari berikutnya.

Dia berkata:

Dia berkata:

.ooo.

Merkuri air yang diikat pada meteran kayu bar menunjukkan pertengahan 90-an.Kipas angin di alasnya berputar dan condong, tetapi hanya digunakan untuk redistribusi panas.Para staf lokal di pondok itu berlomba-lomba melayani sekelompok pelanggan, termasuk saya.Beberapa orang memakai gelang tangan yang tak terbalut.Saya tidak mempunyai apa-apa.

Santiago mengalihkan perhatianku. "Pak?"

Aku tertawa.Angkat jarimu. "Tanpa gin dan tonik, tanpa es teh Long Island, tolong jangan."

Itu terdengar seperti omong kosong, seperti anak-anak yang tidak memiliki masa depan bahasa menulis di sekolah, tapi apa yang bisa saya lakukan?Nama minumannya sudah di Inggris.Ini seperti saat-saat menakutkan di kelas bahasa Prancis:J'habitKensingtonNameItu dia. Santiago tampaknya memaafkanku, mengangguk, dan mulai memesan.

Aku bermain-main dengan bantalan bir, memutarnya, dan melihat apakah tanda itu akan menjadi arah yang tepat ketika ia berhenti.Aku merasakan kehadirannya, bukan melihat dari sekitarku, tapi tetap berbalik dan meliriknya.Tak tahu harus ke mana untuk melihat, payudaranya nyaris tak mengenakan bikini model yang sama seperti sehari sebelumnya.Kali ini, sangkar kasa berhias membungkus bagian pinggang.Ia membuang rambutnya dari kuncir kuda dan menggunakan ujung jarinya untuk mengacak-acak rambutnya.Ini terlihat seperti sikap provokatif.Mungkin saja.

Dia meletakkan tasnya di bar, berhadapan dengan staf Hee Hee-wook, menunggu.Setelah sekian lama, aku menyadari bahwa aku menatapnya, dan dia menatapku sekilas dan menangkapku di tempat.Demam pipiku, perhatianku tertuju pada bar di antara kedua tanganku.Hatiku berdebar-debar, mulutku kering lebih dari Martini.

"Kau suka menonton?"Dia punya aksen yang lembut.Sulit untuk mengatakan lebih tepatnya dalam frase yang pendek.Timur laut Inggris, jika saya kira.

"H-apa?"

Ia menggunakan ujung jarinya untuk menggambar lingkaran di atas bantalan bir di depannya. "Saya melihat Anda melihat saya kemarin, dan pagi ini di pinggir kolam renang. "

Aku menggelengkan kepalaku dengan cepat. "No.I."Ada jeda.Aku tidak tahu apa yang harus dikatakan tentang kebohongan ini.

Dia tertawa. "Aku tahu."

Menatap gerakan salah satu penggemar, saya harap suhu di bar tidak dua kali lipat dari yang tadi.

Dia mendekatiku sedikit. "Tidak apa-apa, aku tidak keberatan. Sisi mana yang kamu suka? bagian depan atau belakang?"

Aku mengambil napas. "Apakah itu masalah bor? "

Matanya berbinar-binar. "Tergantung."

"Untuk apa?"

Dia tertawa. "Sudah saatnya kau menjawabnya."

Santiago kembali dengan minuman, dan aku membayarnya, melambai-lambaikan tangan untuk mencari nol.Aku berbalik dan menghadapnya. "Lalu aku hanya bisa mengatakan ... "Aku berpikir sebentar. "Berundur."

Ia mengambil dompetnya dan memperlihatkan kunci kamar yang ada di dalamnya.Dengan lembut dia mengayunkan pergelangan tangannya, bola melesat melewati pagar di belakangnya dan jatuh dari pinggir. "Oops, jari mentega."

Seperti ornamen taman distorsi ukuran manusia yang asli, dia mulai berputar dari kaki, kemudian pinggul, dan kemudian berbalik ke kepala beberapa saat, sampai dia membelakangi saya.Ketika dia membungkuk, saya menahan napas, bola-bola ketat yang indah melengkung di bawah bahan bikini biru-hijau, melewati sutra sangkar kasa transparan.

Berdiri, dia berbalik dan meletakkan kunci di bar dan menepuk bulu mata alaminya yang panjang. "Aku ceroboh."

Aku berubah pikiran.Sebuah usaha kasar, mencoba untuk menutupi awal ereksi saya.Sekali lagi, ia membisikkan, ”Inilah saatnya bagi Anda untuk membelikan saya minuman.”

Aku berusaha untuk tidak melihat belahan dadanya yang mengesankan. Eh, tentu saja. aku minta maaf. kamu ingin minum sesuatu?

Dia tertawa lagi. "Terima kasih atas kebaikanmu, tolong berikan margarita."

Aku mendapat perhatian dari San Diego dan memesan makanan untuknya.Dia berlari cepat untuk memenuhi permintaan.

Ada jeda yang memalukan. "Aku lebih baik membawa ini ke istri saya, atau dia akan bertanya-tanya apa yang terjadi padaku. . .

"Aku tidak ingin berada di antara wanita dan alkohol."

Aku mengangguk.Rasanya tidak nyaman. "I'll..." "Uhhh... "Back Back."

Dia membuang rambutnya lagi. "Aku akan menunggumu."

Ketika saya terburu-buru memberikan minuman kepada istri saya, saya meninggalkan jari-jarinya untuk menyisir rambutnya dengan alasan kehabisan es batu, yang membuat saya harus kembali ke bar untuk minum minuman saya.

Seperti yang dijanjikan, si rambut hitam masih berdiri di sana.Aku melambat dan mengagumi seluruh lekuk yang luar biasa, yang menyapu ke belakang sempurna halus yang dimasukkan ke dalam paket mint dan kasa yang melayang.Aku menarik bar di mana minumannya berada, dan air dingin telah bergulir, dan aku mendapatkan kembali dompetku.Santiago menerima pembayaran dan memberikan minumannya padaku.Aku mengalihkan ini padanya.

"Terima kasih."

"Terima kasih kembali."Aku berhenti sejenak dan mengangkat gelas anggur dan membuatnya tertawa kecil. (Maka apakah yang demikian itu) hal yang telah disebutkan tadi (adalah caramu menghindari tempat-tempat yang tinggi?)

Dia tertawa.Tidak menyangkalnya.Menontonnya dari gelasku, dan aku bertanya-tanya, berapa banyak orang bodoh yang duduk di sekitar bar yang terobsesi dengan trik kunci kamar.

"Kau tidak datang sendirian?"

"Tidak. Beberapa dari kami terbang di antara semester. Janda di Piala Dunia!"

"Bukankah kau seharusnya bersama teman-temanmu?"

Dia minum banyak anggur, dan dia tersenyum. "Aku akan bergabung dengan mereka nanti. Bertukar cerita."

Aku mengangkat alisku dan menggelengkan kepalaku dengan lembut. "Apakah pacar Anda benar-benar memilih sepak bola daripada bikini?"

Dia berputar-putar dan menggoyangkan pinggulnya. "Kau suka?"

Benjolan di celana pendek saya diakui dan saya mengangguk. "Sangat suka."

Dia menatap ke selangkanganku secara terang-terangan, lalu menatap mataku lagi dan menarik napas, "Aku mengerti," dan kemudian minum koktail lagi.Tertelan.Dengan ujung jari di tepi gelasnya, dia menjilat manik-manik cair yang menggumpal. "Beritahu aku, bagaimana aku bisa membuat tubuhkuBetul ke?Membuatmu bersemangat?"

Aku hampir muntahkan minumanku ke belahan dadanya. "Apa?!"

Dia mengayunkan bulu matanya. "Kau dengar itu, begitu banyak sinar matahari membuatku merasa... ...sangat menyenangkan."

Aku menatapnya, bertanya-tanya apakah dia mempermainkanku. "Apakah Anda benar-benar? Apakah Anda tahu ... pacar?"

Dia menatap lantai sebentar. "Dia minum sejak jam makan siang. Jika saya tidak hadir, jika Inggris menang, kemungkinan besar dia akan memanggil mantan pacarnya."Dia mengangkat bahunya tanpa basa-basi. "Payudaranya lebih besar dari saya. Dan, "Dia membungkus sedotan dengan bibirnya dan mengisapnya secara tersirat," lanjut Ibisha mengenai apa yang terjadi di Pulau Ibisha.

Aku terkesima melihat dia meletakkan tangannya di sekitar cangkir koktail dan meletakkan tangannya di pinggul dan menyentuh ke atas.Ada tanda kondensasi di jam pasir tembaganya yang sempurna.Ketika ia tiba di atas bikini dan menggesek payudaranya, mulutnya terbuka lebar dan menarik napas.

Dia bereaksi dingin pada rahangku dan tertawa. "Aku benar-benar serius."

Matanya berenang lagi ke pangkuan celanaku.Aku berubah posisi dan mencoba untuk membuat ini kurang jelas.Gagal.Dorong kacamataku ke atas. "Ini tidak mungkin terjadi."

Dia membuang rambutnya dari bahunya.Kelihatannya menyenangkan. "Mengapa tidak?"

Setelah meminum segelas anggur, aku memilih kata-kataku dengan hati-hati, dan aku berkata, "Karena usiamu separuh dari umurku, karena kami memiliki pasangan. Karena itu adalah salah. Pilihlah salah satu."

Dia punya sedikit cemoohan di mulutnya. Maka tatkala wanita itu (Zulaikha) memikirkan dirinya, dia berkata: "Kamu tidak pergi, dan aku tidak (pula) meninggalkan (tempat) ini".

Ada keheningan di antara kita.Percakapan berbisik di sekitar kita.Teriakan dan percikan air di tepi kolam yang jauh.Di tengah pengapnya yang menyala-nyala, para penggemar yang berteriak-teriak tampak semakin tak berdaya.Orang asing ini hampir saja memelukku.Aku tak bisa menyangkal godaan itu.Aku ingin masuk, memeluknya dalam pelukanku, dan menciumnya dengan penuh semangat.Biarkan dia merasa bahwa aku tumbuh di tubuhnya yang lembut, dan sisa dunia tidak relevan karena kita tersesat pada saat itu.Bernafas bersama.Kontak bersama.Kebutuhannya yang jelas seperti potongan puzzle yang sudah lama hilang di perutku.

Sekali lagi, aku hanya bisa menebak kondisinya.Apa yang mendorongnya untuk melakukan tindakan seperti itu.Mungkin pacar yang kekanak-kanakan.Cukup teliti untuk menjaga minatnya, tapi sering keluar bersama teman-temannya untuk minum-minum, menyipitkan wanita, menonton pertandingan yang disiarkan televisi, membuatnya tidak puas.Abaikan kebutuhannya.Penjahat.

Aku tahu, itu tidak benar untuk mengambil keuntungan.Selain itu, aku akan kehilangan banyak hal.Anak-anak.Rumahnya.Istri.Apakah aku punya cukup kekuatan moral untuk melawan?Atau aku akan menyerah dan mengambil resiko dari semua ini?Dewa-dewa yang hilang sesaat membuat semuanya hancur.

Sisa anggurnya hilang dari tenggorokannya, dan dia mengembalikan gelasnya ke bar. "Terima kasih untuk anggurnya."Dia membelai punggung tanganku, mulai dari ujung jari sampai pergelangan tangan, dan aku menggigil. "Senang bertemu denganmu."

Dia mengambil dompetnya, itu saja.Lebih dari itu.Ini adalah keputusan untuk saya, tidak perlu mengambil risiko.Saya tidak yakin apakah harus bernapas lega atau kecewa.

Aku melihat pantatnya meninggalkan bar, tubuhnya dimandikan dengan sinar matahari terang, dan dia berjalan dari bawah naungan pohon ke jalan beton menuju kolam renang.Aku akan melihat selama yang aku bisa, dan menghadap ke bar.Menatap minumanku.Terkutuk diam-diam dengan nafasku.Berserulah.

Lalu aku melihatnya.

Kunci kamarnya ada di bar.Nomor-nomor menghadap ke atas.Aku melihat ke belakang dengan cepat, berharap untuk melihat sempurnanya berjalan dan kembali untuk mendapatkannya.Tidak ada.Tidak ada pergerakan.Hanya aku dan godaan dalam suasana tanpa angin.Aku fokus pada kunci.Setidaknya aku harus mengembalikannya.Ini adalah hal yang sangat ksatria.

Aku akan meraihnya.Berhenti.Gelombang keraguan melanda saya.Mungkin rasa bersalah.Kemudian sesuatu yang lain.Sesuatu yang mengerikan.Diperlukan, terbuka di dalam diriku.Mengambil alih.

Aku mengambil kunci, memasukkannya ke saku, memegang minumanku, menuju istriku.

Dia berkata:

Dia berkata:

.ooo.

Selama aku malas berbaring di pinggir kolam, kunci kamar membakar lubang di sakuku, tanpa mendengarkan obrolan kosong istriku.Saya membuat suara yang samar-samar, berpura-pura mendengarkan, dan berdoa tidak akan ada kuis di belakang.

Aku melihat lebih dekat di kolam renang dan kursi, mencari jejak gadis itu.Yakinkan dirimu bahwa ini mungkin kesalahan nyata.Kurasa aku bisa berjalan-jalan, menjatuhkan bayangan pada bentuk tubuhnya yang sempurna, lalu menggoyangkan kunci dan menyuruhnya memegangnya, dan jari-jari kita mengayun-ayunkan jari-jari kita saat dia melakukannya.Sejak itu, siapa yang tahu?

Tapi aku juga tahu itu bukan kebetulan.Dia meninggalkannya di sana, lihat apa yang akan kulakukan.Lihat apakah tekad saya akan goyah dan melihat apakah kewibawaan saya akan terkikis.Lihat apakah aku akan mengejarnya seperti anak anjing dengan bola.Apa hasilnya, hanya penisku yang bergelimpangan di celana renangku, yang bisa dibayangkan.

Aku membayangkan berjalan ke kamarnya dan menemukan dia masih di tempat tidur mengenakan bikini.Bayangkan ketika saya naik ke atas kasur dan mengubur wajahnya di antara pahanya yang telah dipangkas rapi, kedua kakinya terbuka, menatap ke arah saya, dan kemudian terpesona.Melintasi vaginanya yang seksi dan telanjang melalui baju renangnya, dan ketika saya mendorongnya untuk mencapai jeritan orgasme, celana dalamnya basah kuyup dan pikiran saya dipenuhi dengan hasrat primitif.

Berulang-ulang memutar berbagai adegan di benak saya, setiap adegan yang diakhiri dengan wajah dalam memegang dan akhirnya saya panik.Beralih ke istriku. "Di sini sangat panas. Saya hanya keluar untuk berjalan-jalan dan menenangkan diri, kemudian saya mungkin akan pergi berenang. Apakah Anda ingin sesuatu ketika saya bangun?"

Dia menggelengkan kepala, dan aku berdiri dan hampir duduk dan menstabilkan diri lagi.

Jauh dari panas di tepi kolam, aku berjalan di bawah pohon-pohon palem yang hijau, yang menutupi sebagian jalan penghubung antara satu sama lain.Dalam tanah telanjang, beton terbakar di bawah sepatuku.Tidak beraturan taji menyebabkan tiga bangunan di luar persegi panjang jerami Mediterania dicat menjadi putih, dan semprotan yang tertanam muncul pada sore hari, mencoba membatasi kerusakan sinar matahari.

Memindai angka di samping pintu setiap kubus akomodasi mandiri, aku menemukan ruangan yang cocok dengan kunci yang dia acungkan di sakuku dan jari telunjuknya berdenting.Aku berdiri di ujung jalan, melewati semak-semak dan pakis, sampai ke pintu depan pemutihan.Menghisap napas dalam-dalam, mengambil risiko ke depan, dan setiap langkah membuat mulutku kering.

Di depan rumahnya, aku berhenti.

Ketuk pintu.

Tunggu.

Tidak ada jawaban.Dimana dia?

Aku salah kunci.Haruskah aku masuk?Apakah itu benar?Etika?Apa dia menungguku di sisi lain?

Rasa ingin tahu menang.Aku mengambil tangan gemetaran di depan kunci, sekilas sepintas ke kanan dan kiri, geser kunci pulang dan putar palang pintu.

Mendorong pintu dan bisa melihat kamar yang tidak ada bedanya dengan kamar yang saya tempati.Lantai bata keramik merah.Di sepanjang dinding tempat tidur, di seberangnya terdapat meja rias cermin dengan TV layar datar kecil yang di sampingnya terdapat selebaran-selebaran kosmetik yang berserakan dan tempat-tempat wisata lokal.

Aku menemukan suaraku. "Halo?"Suara memantul keluar, tidak ada yang menjawab. "Halo-o?"

Diamlah.

Aku masih menggigil, melewati ambang pintu, ubin menempel pada kaki telanjangku, dingin dan menyenangkan.Kursi Willow di sudut jendela menghadap ke meja kecil di atas kaca dengan botol anggur merah lokal yang belum habis diminum dan gelas gagang tipis dengan lingkaran pati di atasnya.

Semua Kategori: Pengecut