Sitemap

Navigasi pantas

Lynn benar-benar kekasihku. dia juga teman baikku, rekan bisnis, dan telah berkencan dengan kekasih asingnya Graham selama bertahun-tahun. ini adalah salah satu dari sekian banyak cerita kita.

Aku Alex, dan aku juga sedang bicara dengan Melanie. tantangan kencan asing adalah salah satu topik yang paling kita diskusikan. aku tidak mengatakan kita tidak mengabdikan diri pada orang-orang kita, tapi dalam minggu-minggu kita bertemu mereka, siang dan malam bisa menjadi panjang dan sulit.

Lynn dan aku memiliki persahabatan yang sangat terbuka. Kami tidak membuka diri dalam bentuk seks secara fisik, tapi dalam arti tidak ada filter dalam percakapan kami. Kami berbicara tentang apa pun, di era di mana mulut tertutup, hubungan yang buruk, dan itu menyegarkan.Kami sering bercanda bahwa hubungan kami mungkin lebih sehat dari kebanyakan pernikahan.

Saya dan Lynn melakukan perjalanan bersama-sama untuk bisnis kami. Ketika klien membayar biaya kami, kami tidak terlalu khawatir di mana kami tinggal. Namun, ketika kami bepergian sendiri, kami biasanya menghemat biaya dengan berbagi kamar hotel. Kami tidak akan memberitahu orang-orang penting bagian ini, tapi selama semua tahun kami melakukan hal-hal yang Anda pikir akan terjadi karena kami memiliki kesempatan. Tapi semalam, saya perlu menuliskan apa yang terjadi sebelum saya tidur agar tidak pernah lupa.

"Kemarin, aku dan Lynn berpidato di depan sekitar 300 peserta. Sudah lama kami melakukan pidato bersama sehingga kami bermain bagus di depan penonton. Pesan kami telah membuat audiens resonansi. Ini akan menjadi pemenang besar bagi kami, karena hal ini tak pelak akan mendatangkan lebih banyak bisnis."

Setelah pertemuan, kami naik begitu tinggi, dan kami memutuskan untuk keluar dan merayakannya.

Kami memiliki restoran favorit di Chicago yang menawarkan setengah harga anggur. ketika kami berada di kota, kami tidak pernah melewatkan kesempatan untuk berkunjung.

Tadi malam kita bersama-sama lagi, minum anggur, dan berbicara tentang badai.

Izinkan saya mengatur skenario untuk Anda dan memberitahu Anda lebih banyak tentang situasi kami.

Lynn adalah stylist pribadiku. aku tidak memakai apapun yang dia tidak pilih untukku, terutama ketika kita menunjukkannya di atas panggung.

Kemarin, aku memakai setelan biru Angkatan Laut muda dan kemeja biru pucat. aku langsing, tapi latihan setiap hari, jadi aku akan mengisi semua sisi baju dan setelan.

Lynn selalu lebih baik dari saya dalam penampilan. sederhananya, dia menarik dan menyukai sorotan.Itu juga salah satu alasan aku memulai bisnis dengannya. aku menyebutnya "magnet" karena pria (dan wanita) tidak bisa berpaling darinya. dia dan aku berpikir mungkin ada peluang bisnis untuk memanfaatkan penampilannya, tapi pembunuh sejati bagi kami adalah ketika orang-orang belajar bahwa dia secerdas dan cantik.

Lynn tingginya 5'7 inci, tanpa sepatu, tapi dia memakai sepatu hitam ketat dan sepatu hak tinggi 4 inci yang dipakai kemarin, mengurangi perbedaan tinggi 8 inci di antara kita. dia lahir dengan kulit sawo matang dan bersinar ajaib.Ia menyisir rambut cokelat yang panjang dan membuatnya tepat berada di bahunya.

Sebagai seorang wanita, ia memiliki bentuk tubuh yang berotot – bukti bahwa ia berlatih dengan cara yang gila pada pukul 6 pagi. Meskipun ia tidak memiliki bentuk tubuh model yang khas, saya secara pribadi menganggap dia lebih seksi karena bentuk tubuhnya yang sporty ditambah operasi payudara yang dilakukan bertahun-tahun yang lalu adalah pujian yang sempurna dan selalu menarik bola mata.

Tadi malam, dia tampak profesional, tapi pasti tidak akan membosankan gaun merah dengan lengan terbuka di siku dan jahitan di tengah paha. yang meninggalkan beberapa inci imajinasi di antara sepatu bot dan gaunnya.

Sekarang kau tahu lebih banyak tentang kami, dan biarkan aku kembali ke apa yang terjadi tadi malam.

Botol pertama hampir tidak cukup untuk memuaskan dahaga. hal-hal lucu biasanya dimulai setelah itu, dan aku ingat percakapan bintang-bintang kita malam itu.

Graham sangat menyukai anus, tapi dia selalu ingin melakukannya dengan cara ini,Lynn tanpa malu-malu mengakui bahwa saya tidak sesemangat dia, dan saya hanya kadang-kadang merasa gugup, yang hanya membuatnya lebih sulit untuk masuk ke dalam diri saya.

Melanie dan aku melakukannya beberapa kali di pantat. untuk sementara waktu, tapi dia menyukainya, selama aku mulai dengan banyak pelumas, perlahan-lahan. aku juga tidak punya rasa malu padanya.

"Sesekali agak nyentrik, tapi dia pergi ke sana setiap waktu. Dalam botol kedua, kami melakukan pembicaraan panjang dan menimbang-nimbang.

Sebelum sumber daya kami tiba, kami berbagi sepiring sushi elektrik, menghirup sepiring tiram.Dalam hal makan dan minum, Lynn bisa berhadapan langsung dengan pria mana pun.Makan malam belum usai, begitu juga dengan botol anggur kedua.

Ketika kita mulai berbagi berita terbaru tentang siapa lagi yang menggoda dalam hidup kita, botol ketiga datang.

Saya pikir kita semua menyukai ide monogami, tapi kita belum sepenuhnya menerima konsep ini, karena kita semua telah melalui perceraian beberapa tahun yang lalu.

Salah satu kebiasaan favorit kami saat traveling adalah melihat-lihat Tinder di ponsel dan mengevaluasi tempat pertandingan lokal.Seperti yang kami duga, ponselnya terus memainkan permainan cepat dan sengit. Telepon saya juga tidak begitu gila, tapi juga tidak sepenuhnya gagal.

"Bagaimana orang ini?"Dia bertanya, biarkan aku melihat ponselnya.

"Agak lucu, kirim pesan padanya. Mari kita lihat dia layak tidak layak untukmu."Aku bercanda.

"Lihat payudara di foto ini,"Aku berbalik ponselku karena dia tahu aku tidak setuju, "Aku yakin mengirim pesan padanya."

Dan untuk satu jam berikutnya, ketika kita selesai minum botol ketiga, itu pergi begitu saja.SMS dengan orang asing di internet, menggoda tanpa malu-malu, berbagi kehilangan kita.

"Aku ingin melakukan sesuatu yang gila malam ini."Lynn sempat menyatakan bahwa ia sudah benar-benar tenggelam dalam kehidupan malam itu. "Mari kita pergi ke klub seks."

Kami telah beberapa kali membuat lelucon tentang klub seks sebelumnya, melakukan hal-hal gila setelah minum anggur ketiga. kami pergi ke klub striptis bersama-sama, bermesraan atau pulang dengan orang asing, bahkan beberapa kali jarang pulang bersama-sama.

Jadi, tentu saja, aku akan mengatakan, mari kita mulai! jika Lynn adalah bintangku, aku tidak akan pernah mengatakan "tidak" padanya.

Kami membayar tagihan, memanggil taksi, memberikan alamat klub.

Aku sering bertanya-tanya mengapa Lynn dan aku tidak bersama-sama seperti pasangan, dan mungkin saat ini kau memikirkan hal yang sama.

Meskipun kita orang yang sangat berbeda. bulan-bulan yang lambat antara pekerjaan, kita seperti saudara laki-laki untuk uang atau untuk mengatakan tidak ada uang. kita tampaknya selalu memiliki trik untuk mengatakan hal-hal yang salah yang saling bergesek-gesekan, bahkan tanpa niat jahat. ada tujuh anak di antara kita, beberapa dari mereka adalah kelas yang sama, tapi bukan teman. jadi menempatkan dua keluarga kita adalah sesuatu yang tidak bisa kita bayangkan bersama-sama. Ditambah lagi, jujur, dia hanya lebih baik daripada aku. tapi dia tahu itu.Pria tahu itu.Dia bisa memiliki siapa pun yang dia inginkan, tapi itu adalah kata-kataku.

Tapi di samping itu semua, ketika ditanya di depan pintu klub seks apakah kita bersama-sama, kita tidak sulit meyakinkan untuk memasarkan diri kita sebagai pasangan yang sudah menikah. Aku membayar banyak biaya jasa dan kami mendapatkan keterangan spesifik tentang penggunaan klub.

  1. Ketika kita berada di klub, kita bisa melakukan apa pun yang kita inginkan, tapi kita harus pergi bersama-sama.
  2. Kita harus selalu menggunakan kondom yang disediakan oleh klub dan mudah didapat di seluruh tempat.
  3. Semua barang pribadi harus disimpan di loker selama tur kami.

Dengan instruksi ini, kita masuk ke ruang ganti.

Aku suka melihat Lynn melepas pakaiannya. kami telah melihat banyak kali telanjang sebelumnya, tapi dalam adegan ini, sangat seksi. penisku langsung diperhatikan, Lynn sedikit menduganya, tapi diabaikan.

Aku membuka ritsletingnya, membiarkan gaun merah jatuh di pergelangan kakinya, dan menggantungnya di loker. dia duduk di bangku panjang yang digunakan untuk melepas sepatu bot. dada dan celana dalam yang dia cocokkan adalah yang terakhir dilepas, tapi tanpa kesulitan ia dilemparkan ke loker, seperti ketika dia membuka pakaiannya di gym pada pukul 6 pagi.

Kami berdiri di depan satu sama lain dalam telanjang dan tertawa pada omong kosong gila yang kita lakukan bersama-sama. Ketika aku menghampirinya dan menarik tubuhnya telanjang mendekatiku, aku menghampirinya dan berbisik padanya, "Aku mencintaimu." Untuk itu, dia menanggapi hal yang sama. ini bukan "Aku mencintaimu" secara seksual, tapi "aku selalu mendukungmu di sini dan aku senang kami bisa melakukan hal-hal seperti ini bersama-sama."Kami memang saling mencintai satu sama lain, tapi ini dengan cara kami sendiri yang "aneh" – kata Lynn, bukan yang saya katakan.

Kami memakai handuk putih besar yang disediakan klub, membungkusnya, dan masuk ke area publik.

Kami berjalan melewati sebuah ruangan dengan beberapa orang di tengah ruangan menari, satu bar di dinding, dan satu lagi di dinding dengan deretan meja tinggi.Di belakang ruangan terdapat sebuah pintu, menuju halaman, dan di sudut terdapat tangga menuju lantai kedua.

Kami mengambil beberapa gelas anggur putih dari bar sebelum kami memeriksa TKP.

Enam orang yang menari di tengah adalah pasangan yang bertelanjang dada dan setengah terbungkus handuk.Musiknya adalah beberapa lagu R&B, seksi, namun memiliki irama yang kuat. Salah satunya tergantung di bibir masing-masing pasangan. Pasangan kedua berpegangan tangan dan bergoyang seiring irama. Yang ketiga benar-benar telanjang, seorang pria yang jelas-jelas mabuk menggiling di belakang gadis mabuknya, ayam jantannya naik turun di antara celah-celahnya, dan tangannya memegang payudaranya di tengah-tengahnya.

Di dinding yang jauh dari meja tinggi, ada beberapa pasangan lain, sebagian besar melakukan beberapa bentuk percakapan. beberapa hanya berbicara, tapi cahaya cukup terang, dan aku tahu aku melihat beberapa tangan berkeliaran di bawah meja.

"Mari kita periksa di lantai atas," saran seseorang.

Ada sebuah sofa kulit nyata di dinding tiga sisi dengan bangku berbentuk bulat besar di tengahnya. ada pasangan telanjang yang bermesraan di sofa dan semangkuk kondom di bawah rak sofa. kami memasuki ruangan kedua.

Ruangan kedua terdiri dari kasur kulit raksasa dengan empat batang striptis di lokasi yang berbeda di tengah.Ada tiga pasangan di ruangan ini dan gerakan nyata pertama malam itu.Ada juga beberapa pria lajang yang berdiri di depan pintu untuk melihat dan itu sedikit mengganggu, tapi bisa dimengerti mengingat gerakan di tengah ruangan.

Seorang wanita berbaring di tengah ruangan dengan elang terbuka, sementara wanita lain mengisapnya, dan salah seorang dari mereka membajak dari belakang.

Di samping kereta api itu ada kereta yang lain, dan seorang laki-laki berbaring di sana, dan seorang wanita yang kurva benar-benar mengendarainya, dan dia membungkuk dan mengisap kemaluan ketiga pria yang bersandar pada sebuah tiang.

Salah seorang pengamat laki-laki melihat Lynn, mengangkat kemaluannya sendiri dengan isyarat dengan jari-jari dagingnya, menunjuknya ke arahnya, seolah-olah menawarkan undangan gratis. Lynn tidak bergerak untuk mendekatiku. Dia berkata, "Jangan tinggalkan aku sendirian."Kami memberikan instruksi lain tadi malam, dan kami tidak nyaman dengan dua orang yang berdiri di samping kami dan menyeret kaki ke ruangan ketiga.

Ruangan ketiga, yakni 'ruang bermain' yang tengah ditata dengan beberapa jenis alat goyangan, kemudian serangkaian peralatan, borgol dan rantai yang bertebaran di sekitarnya. "Ruang ini kosong, Lynn dan dia nyaman masuk untuk memeriksa perlengkapan."

"Aku berani membiarkan kau berayun-ayun,"Aku mengatakannya dengan bercanda. tapi aku tidak menggigit sama sekali. dalam fantasi sebelumnya tadi malam, aku selalu ingin mengikatnya dan bersamanya dengan caraku. tapi sejujurnya, melihat semuanya nyata, saat itu sangat menyenangkan bagi kami.

Aku berharap kita bisa membawa kamera masuk dan mengambil beberapa foto untuk mengirim kartu Natal kita. kita tertawa bersama-sama bermain dengan kerah paku, lap bulu dan cambuk-berpose, berpura-pura kita adalah tiang besi.

Pasangan lain masuk ke dalam ruangan dan bertanya apakah kami ingin bermain bola. Ini adalah pasangan yang terlihat cukup serius, kasar dan tangguh, dengan cincin puting dan tato di sekujur tubuhnya.Tidak asing dengan rasa sakit yang menyenangkan. Jika kita memiliki mood untuk membiarkan permainan menangis pergi, maka dua orang ini akan membuat kita terdiam. Kami memaafkan diri kami dengan sopan saat itu, karena itu benar-benar bukan urusan kami.

Kami turun dari gedung dan berjalan ke teras dan ada kolam renang dan bak mandi air panas. sudah ada beberapa pasangan di kolam renang. pasangan telanjang saling menyiram air di daerah dangkal dan pasangan lain yang lebih serius bermesraan di sisi lain.

Semua Kategori: Bertipu