Sitemap

Navigasi pantas

Klub seks Jumat malam, bermain hoki dengan Jack, berdiri untuk Jenny sekali-sekali, itu adalah musim dingin yang menarik.Beberapa minggu telah berlalu.

Pada Februari tahun ini, Jenny menggoda singkat seorang pria yang dikenalnya di kafe di lantai dasar gedung tempat dia bekerja.Sebagai pengacara, namanya Nate.Nate sudah menikah dan Jenny lebih memilih pria yang sudah menikah.Dia mengunjunginya tiga kali.Jenny menghiburnya di kamar tidurnya tiga kali, sementara aku menonton TV di ruang kerja sebelah mereka.Untuk pria bertopi hijau, menonton TV, dan pria lain tidur dengan istri Anda di kamar sebelah adalah Nirwan Sex.

Kencan keempat mereka tiba-tiba berakhir.Nate, bawa Jenny keluar untuk makan malam.Dia meneleponku sejam setelah dia meninggalkan rumah, dan biarkan aku menjemputnya.

Aku buru-buru ke restoran.Begitu dia masuk ke mobil, aku bertanya, "Apa yang terjadi?"

"Dia menjadi kerasukan."Jenny menatap keluar jendela dan menghindari kontak mata.

"Apa maksudmu?"

"Dia mengatakan kepada saya bahwa dia tidak ingin aku berhubungan seks dengan siapa pun kecuali dia."

"Benarkah?"

"Ini adalah ultimatum dan dia memasukkan Anda juga."

"Saya kira jawaban Anda tidak begitu baik."

Jenny melihat ke arahku dan membuka matanya dan berkata, "Apa kau punya pertanyaan?"

"Tidak, tidak sama sekali."

"Michael."

"Ya, Jenny."

"Setelah sampai di rumah, bisakah kita duduk di sofa dan berpelukan?"

"Tentu saja, aku akan menikmatinya."

"Aku mencintaimu."

Aku tahu kau mencintaiku, dan aku mencintaimu.

"Nate adalah bajingan Aku merasa sedikit bodoh.

"Kenapa?"

"Aku tidak melihatnya."

"Kau tidak mencarinya. Kau punya perasaan pada pria yang berkuasa. Beberapa dari mereka akan terbukti brengsek. Pada malam Tahun Baru lalu, di San Antonio, kita semua salah menilai orang itu.

Jenny tertawa. "Dia bajingan besar."

"Ya, dia seperti itu, dan kami bertahan dari ujiannya."

"Ya, kami melakukannya."Jenny tertawa. Kami bertahan dari ujiannya. Aku suka itu. Kau memberiku kekuatan."

"Kau memberiku kekuatan."

"Bahkan jika aku membiarkan orang lain bercinta denganku?"

"Bahkan ketika waktunya tiba. Cinta bukan tentang seks. Dasar cinta adalah kepercayaan, kerja sama, dan pemahaman. Jenny, kita adalah tim. Kami adalah tim selama bertahun-tahun. Anda akan membiarkan laki-laki lain fuck Anda sekarang, dan itu tidak ada hubungannya dengan kami.

"Kau belajar dari Amy dan Mel, bukan?"

"Kaulah yang pertama kali mencoba menjelaskannya padaku."

"Aku menyakitimu. Aku tak bermaksud begitu, tapi aku tahu aku sengaja melakukannya. Hal ini membuat Anda sulit untuk mendengarkan apa pun yang saya katakan. Kau harus mendengarnya dari Amy dan Mel.

"Keberuntungan bertemu dengan mereka."

"Untuk kita berdua."Jenny tidak mengatakan apa-apa.Beberapa saat kemudian, dia berkata, "Saya pikir mereka adalah teman baik saya, tapi saya tidak pernah benar-benar melihat mereka, tidak pernah melihat mereka secara pribadi."

"Pada akhirnya kau akan bertemu mereka. Mungkin kita bisa melakukan perjalanan ke Tucson musim panas depan."

"Bukankah musim panas Tucson sangat panas?"

Aku tertawa. "Ya, saya kira begitu, tapi sepertinya Amy dan Mayer tidak punya masalah dengan hal itu."

"Mungkin kita bisa membawa mereka ke sini."

Itu mungkin. Kita bisa mengundang mereka di lain waktu.

"Aku akan senang."

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam beberapa pekan ke depan, kehidupan kembali menjadi keseharian yang santai.Pada pagi hari Selasa pertama bulan Maret, situasi berubah.Aku baru saja tiba di perusahaan.Saatnya membayar pajak lagi, kita semua sibuk.Saat aku membuka dokumen pertama yang kurencanakan hari itu, Ruth menyerbu kantorku.Aku menatapnya.Dia menatapku.

Saya langsung menyadari ada sesuatu yang salah dan bertanya, "Apa yang terjadi?"

”Jenny baru saja menelepon,” kata Ruth. Suami Abby, Luthor, mengalami serangan jantung.

"Apakah dia? Apa dia baik-baik saja?"

Ruth menggelengkan kepalanya. "Tidak, dia sudah mati ketika paramedis tiba di sana."

"Di mana?"

"Dia berada di apartemen di pusat kota dengan dua pacar pelacurnya."

Aku berdiri. "Aku akan menemukan Jenny dan Abby."

"Mereka menelepon dari rumah sakit. Mereka memintaku untuk menyampaikan pesan-pesanmu, dan mereka akan pergi ke rumahmu.

"Aku akan pulang."

Ruth mengangguk. "Abby dan Jenny membutuhkan Anda sekarang Aku akan memastikan semuanya terkendali di sini, dan kemudian aku ingin pergi ke rumah Anda juga. "

"Saya pikir itu akan menjadi hal yang baik."

Butuh 20 menit untuk sampai ke rumah.Mercedes-Benz milik Abby parkir di jalur kami.Saya parkir di samping Mercedes dan terburu-buru masuk ke dalam mobil.Abby dan Jenny duduk di sofa di ruang tamu.Jenny merangkul Abby dengan tangannya.Abby menangis.

Aku berbisik, "Jenny, Abby, aku di sini."

Mereka semua berbalik.Ketika mereka melihat saya, mereka tertawa.Aku duduk di kursi ketika aku melihat Jenny dan Jack, tapi kali ini berbeda.Kami bertiga bicara.Satu jam kemudian, Ruth bergabung dengan kami, dan kami berempat mengobrol.Sekitar pukul tiga sore, David bergabung dengan kami.Matt tiba setengah jam setelah David.5:30 Mark, Bobby, dan Thomas James tiba.Rhonda dan Roby tiba tak lama setelah Mark, Bobby, dan Thomas.Itu bukan pesta seks.Ini adalah pesta untuk mendukung seorang teman dekat.

Pemakaman diadakan pada hari Jumat.Walikota, gubernur, dua senator, beberapa anggota dewan, dan beberapa warga dan pemimpin bisnis lainnya hadir.Usai upacara pemakaman dan pemakaman, pihak Kensington Grill menggelar resepsi.Kita semua selalu bersama Abby.Dua pacar Luthor, Janelle dan Ruby, juga bergabung dengan layanan dan penerimaan kami.

Selama ini Abby tinggal di rumah kami.Keesokan pagi setelah pemakaman, seorang sheriff tiba di depan rumah kami.Dia mengirimkan surat kuasa yang meminta Abby pindah dari rumah mewah dalam waktu 30 hari.Abby keluar dari rumah sakit dalam dua hari.

Dia memindahkan barang-barangnya ke villa yang disediakan Luther untuknya, tapi dia tidak pernah menginap di sana.Dia terus tinggal bersama kita.

Senin pertama bulan April, Jenny, Abby dan aku sedang sarapan.Sekarang adalah puncak musim pajak.Aku terburu-buru ke kantor.Ketika saya selesai minum kopi, Jenny bertanya, "Michael, apakah Anda akan setuju jika Abby menjual rumah kencannya dan secara resmi pindah ke sini bersama kami?"

Sambil tertawa, saya menjawab, “Saya tidak tahu mengapa Anda begitu lama. Aku sudah menunggu pertanyaan ini sejak Luther meninggal.

"Apakah itu baik-baik saja?"Jenny menatapku dengan khawatir.

Aku melihat sekilas Abby.Dia menatapku dengan mata penuh harapan.Aku memberinya warna mata dan berkata, "Tentu saja tidak apa-apa."

Kedua wanita melompat dan memelukku.Malam itu, seks kita lebih penuh dengan cinta daripada biasanya.

Sepekan kemudian, angin hangat datang ke kota ini.Suhu di siang hari mencapai 75 derajat, tapi yang lebih penting adalah suhu di malam hari tetap di atas 50 derajat.Tempat parkir Brady's seks kembali.Kamis malam itu, aku bertemu Jenny dan Abby di Brady's untuk pertama kalinya.Rhonda, Robbie, Ruth, dan David juga bergabung dengan kami.

David, Robbie dan aku duduk di bar dan menonton istri kami berhubungan dengan orang asing.Mereka menggoda dan menari.Setelah menari, masing-masing pasangan berjalan ke kursi belakang masing-masing, di mana mereka menggoda lagi beberapa kali dan berciuman.Melihat Jenny menggoda dan mencium pria yang baru dikenalnya itu membuat saya merasa sangat senang, tapi kemudian menjadi lebih bersemangat.Mereka berdiri.Kekasih istriku di malam hari memeluk pinggangnya.Ketika ia membawanya ke pintu belakang bar, tangannya tergelincir ke belakang Jenny.Dia tidak mencoba untuk mengusir tangannya, dan ketika mereka pergi ke pintu, tangannya sudah di bawah rok pendek istri saya.Kegembiraanku mencapai ketinggian baru ketika aku membayangkan dia menyelipkan jarinya di antara paha Jenny dan menggosok kemaluannya yang basah kuyup.

Ketika istri kami kembali ke bar, kami semua sepakat untuk mengubah ini menjadi kegiatan rutin pada hari Kamis, dan kami mengucapkan selamat malam.

Jenny datang langsung dari bekerja dengan Abby.Abby pulang dengan Mercedes-nya, dan Jenny dan aku mengendarai mobil pelarianku.Ketika kami meninggalkan tempat parkir bar, aku bertanya pada Jenny, "Apakah dia lucu?"

Dia menatapku dengan wajah terkejut.Menyadari bahwa saya mengajukan pertanyaan bodoh, saya berkata, "Ya, tentu saja dia lucu. Aku hanya ingin... "

Jenny mengulurkan tangannya dan meletakkan tangannya di pahaku dan berkata, "Tidak, Michael, pertanyaanmu masuk akal. Sebenarnya, aku malu kau harus menanyakannya. Kau ingin tahu detailnya. Sebagai gadis seksimu, aku punya tanggung jawab untuk menceritakan semuanya segera setelah aku masuk ke dalam mobil.

Aku mengangkat bahuku.

Jenny membungkuk dan mencium pipiku dan berkata, "Ya, Barry, itu namanya, dia lucu. Dia punya penis yang bagus. Tidak terlalu besar, tapi menjadi sangat kaku dan memiliki kurva yang sangat erotis.

"Kau suka pria seperti itu, penis mereka melengkung ke atas saat ereksi."

Aku tidak bisa menjelaskannya, tapi aku benar-benar menjelaskannya dengan jelas.

"Anda tidak perlu menjelaskan, saya pikir itu sangat berapi-api. "

Jenny tertawa. "Kau benar-benar suami yang hebat."

"Apa yang terjadi setelah kau masuk ke mobil Barry?"

Dia punya pilot Honda. Kursi belakang sudah duduk. Untuk kenyamanan, tempat tidur terbuka. Kami mulai bermesraan segera setelah kami masuk. Michael, aku suka bercinta dengan pria. Aku selalu begitu, bahkan ketika aku masih SMA.

"Saya kira Anda selalu pelacur dalam diri Anda. "

"Aku pikir itu benar."

"Oke, jadi Anda sedang bermesraan dengan Barry di kursi belakang Honda Pilot-nya. Apa yang terjadi selanjutnya?

Jenny tertawa. "Kau suka mendengar ini, bukan?"

Aku tersenyum padanya. "Seperti kau suka melakukannya."

Jenny bilang, "Touche."Dan kemudian dia masih tertawa, terus bicara. Ketika kita sedang bercumbu, kita benar-benar bersama-sama. Maksudku, Barry memasukkan lidahnya ke tenggorokanku. "

"Kau suka itu?"

Oh, ya, tapi aku benar-benar ingin penisnya di mulutku.

"Pelacur sejati."

"Benar sekali. Bagaimanapun, saat kita bermesraan, Barry membuka kancing bajuku dan mulai mempermainkan payudaraku dengan satu tangan, dan tangannya yang lain meluncur ke bawah rokku.

"Jika saya tidak salah, ketika Anda meninggalkan bar, kancing pada kemeja Anda sebenarnya hanya satu yang ada di kancing."

"Saya tidak berpikir membuat seseorang bekerja terlalu keras. "

Aku tertawa dan berkata, "Baiklah, kau bermesraan dengan Barry. Dia bermain-main dengan payudaramu, dan dia menyentuh kemaluanmu dengan tangan yang lain.

"Ya!"

"Apa yang kau lakukan?"

"Apa yang Anda pikir saya lakukan?"

"Aku punya tebakan yang bagus."

"Saya pikir Anda mungkin benar."

"Katakan padaku."

Aku melepas ikat pinggangnya, membuka resleting celananya, dan menarik kemaluannya keluar. Dia benar-benar sulit. Aku takut dia akan menyerahkannya sebelum aku bisa memberinya oral seks.

Tapi dia tidak melakukannya, setidaknya tidak segera.

"Sebenarnya, dia memiliki kontrol yang sangat baik. Aku menghisapnya, aku tidak tahu berapa lama. Saya kesulitan mencatat waktu saat memukul kepala, tetapi mungkin akan memakan waktu 20 menit atau lebih.

Aku tertawa. "Kau benar-benar suka memukul kepala, bukan?"

Jenny tertawa. "Aku benar-benar menyukainya."

Ketika kami sampai di rumah, Abby sudah ada di sana.Kami buru-buru membuat makan malam, lalu kembali ke kamar tidur, di mana kami bertiga bermain bersama hingga kelelahan.

Dalam beberapa minggu ke depan, cuaca hangat secara bertahap mengalahkan jejak terakhir musim dingin.Pada 1 Mei, tumpukan salju terakhir telah hilang dan rumput telah berubah dari coklat pucat menjadi hijau dengan dedaunan di mana-mana.

Klub seks pada Jumat malam masih berapi-api.Kami pergi ke Brady dua kali seminggu, dan Jack sekarang datang ke National Hockey League playoff, dan Jenny dan Abby berkencan setidaknya seminggu sekali.Hidup itu luar biasa.

Sabtu sebelum hari peringatan kematian, kehidupan menjadi lebih menarik.Maureen menelpon.Dia menghabiskan akhir pekan bersama Ginjay, Scotty, dan pacar barunya, Dennis.Mereka berempat memutuskan untuk menghabiskan beberapa minggu musim panas di Florida musim panas ini untuk mengetahui apakah mereka bisa datang mengunjungi kami pada 4 Juli.Abby, Jenny, dan aku sangat gembira dan segera mengirimkan undangan.

Kami baru saja selesai berbicara dengan Maureen, dan Jenny melihat saya dan berkata, "Saya pikir kita harus mencoba untuk membuat perayaan ulang tahun kemerdekaan yang benar-benar besar."

"Apakah Anda menyarankan kami untuk mengundang lebih banyak tamu?"

Jenny mengangguk dan berkata, ”Musim panas di Tucson juga sangat panas. Michael, kita harus mencobanya. Aku benar-benar ingin bertemu mereka.

Abby berkata, "Aku juga, aku ingin bertemu Paul."

"Aku tidak akan berdebat denganmu. Aku, seperti kalian berdua, sangat ingin melihat mereka. Mari kita hubungi mereka.

Jenny berkata, "Sekarang?"

"Bersenang-senang? Ini adalah Sabtu sore. "

Tapi dua jam lebih awal di Tucson. Mungkin mereka masih menghibur laki-laki di kabin.

"Artinya salah satu dari mereka harus tinggal di rumah dan berjaga-jaga."

"Ya, untuk sementara kau adalah penjaga bisnis prostitusi."Abby tersenyum padaku.

Aku tersenyum dan menjawab, "Ya, itu adalah usaha yang mulia."

Abby mengangguk dan berkata, ”Aku akan selalu berterima kasih kepada Janelle dan Ruby. Pada tahun-tahun terakhir kehidupan Luther, mereka merawatnya begitu baik.

Saya bilang, "Prostitusi perlu dilegalkan agar bisa mendapatkan izin, mendapatkan regulasi dan kontrol."

Abby menghela napas. "Ya, memang."

Di samping kami, Jenny memegang salah satu telepon kami. Kalian berdua bisa membahas solusi untuk masalah dunia di sisa hari ini. Aku akan menelepon Amy dan Mel."

"Saya pikir itu ide yang sangat baik."

Di sampingku, Abby mengangguk. "Aku juga."

Jenny menghubungi nomornya.Speakernya menyala.Kami mendengar telepon mereka berdering.Beberapa saat kemudian, Mel menjawab. "Hai, apakah itu Michael, Jenny atau Abby?"

Jenny berkata, "Ini urusan kami bertiga."

"Hai, Amy, Michael, Jenny, dan Abby di telepon."

Amy menjawab, "Mel, aku akan segera ke sana. Aku hanya perlu mengeringkan badan dan memakai celana pendek dan kaos.

Mel berkata kepada kami, "Amy menjamu Harmon Conrad sore ini. Dia orang yang baik dengan gaji di awal 70-an, tapi dia punya hobi yang serakah. Ketika dia berkumpul dengan salah satu dari kita, dia ingin kita berkeringat sehingga dia bisa membersihkan kita dengan lidahnya.

Jenny berkata, "Oh, Tuhan."

Abby bertanya, "Apakah dia menjilatmu di mana-mana?"

Mel tertawa. "Oh, ya, di mana-mana."

“Aku tahu ini lucu, tapi aku juga mengerti bahwa mandi setelah pesta itu sangat penting,” kata Abby.

Mel masih terkekeh dan berkata, "Ini lucu dan mudah."

Saya mengangkat bahu saya, “Ketika saya berusia 70 tahun, saya bisa membayangkan bahwa saya sedang mengembangkan fetisisme ini.”

Jenny berkata, "Jika kau melakukannya, kau akan jadi pelacur."

"Tidak, dia tidak akan. Ketika Michael berusia 70 tahun, dia bisa menjilatku di mana saja yang dia inginkan, maksudku di mana saja."Abby tersenyum padaku. "Nak, ide ini membuat saya bergerak sekarang. Saya pikir setelah panggilan telepon ini, kita harus kembali ke kamar tidur dan melakukan beberapa percobaan menjilat mati. Jenny, kau juga bisa datang, tapi aku memperingatkanmu, kau mungkin akan dijilat oleh kami berdua."

Aku tak sabar mengangguk.Abby, Jenny, dan Mel tertawa.

"Aku tidak percaya! Mel, sayang, aku membuatmu sendirian selama 10 menit, dan setelah kembali, aku tahu kau sedang melakukan panggilan jarak jauh dengan teman terbaik kami untuk membicarakan klien yang menjilati sesuatu."Ini Amy.Dia tertawa.

Jenny bilang, "Halo, Amy."

"Hai, Jenny. Hei, Michael. Hai, Abby.

Saat konser, Abby dan aku berkata, "Hai, Amy."

"Apa pun yang pacar saya katakan kepada Anda, Harmon adalah orang tua yang lucu dan satu-satunya kekurangannya adalah kadang-kadang membuat gatal-gatal."

Mel berkata, "Ya, terutama ketika dia menyentuh jari-jari kaki dan ketiakku."

Amy masih terkekeh dan berkata, "Tapi ketika dia menyentuh pantatmu, kau tidak keberatan."

"Tidak, aku harus mengakui, kadang-kadang dia sangat menarik."

"Sejujurnya, ketika dia menjadi vagina dan pantatmu, kau selalu yang terbaik.

"Aku gadis Chicago. Semua orang tahu gadis Chicago dengan mudah. Neraka, ketika L tiba-tiba berhenti, sebagian besar dari kita akan bertahan.

Jenny tersenyum dan berkata, "Kami perlu serius untuk sementara waktu."

Amy bertanya, "Apa ada yang salah?"

Aku berkata, "Tidak, tidak sama sekali. Maureen baru saja menelepon. "

"Bagaimana dia?"Mel bertanya.

Jenny berkata, "Dia baik-baik saja. Dia punya pacar baru.

"Sejak dia bercerai, gadis itu mengalami pacar, seperti beberapa gadis yang mengalami cat kuku."

Amy berkata, "Oke, Mel, jangan menghakimi."

"Saya tidak berbicara tentang tiga, saya hanya menunjukkan fakta."

"Kurasa dia suka perubahan. Tak ada dari kita yang bisa mengkritiknya.

Mel berkata, "Jenny, kau benar. Kita semua telah mengembangkan rasa suka perubahan, bahkan Michael.

Semua Kategori: Cuckold