Sitemap

Navigasi cepat

Setelah akhir pekan tak ada yang menemani, Marni muncul setelah pulang sekolah pada Senin.Dia muncul dengan cucuku, dan cucuku pergi, dan dia bilang dia sedang mempersiapkan ujian akhir, dan terus terang, aku kecewa dengan kehadiran Marni, karena kehadiran Morgan akan menjadi kendala.Marnie duduk di meja dapur dan memintaku membantunya mengerjakan tugas aljabar.Aku setuju, berjalan di belakangnya, mengawasi bahunya.Yang mengejutkan saya, hari ini dia tidak memakai bra, membuat saya melihat payudara runcing dengan puting yang berbulu.Dia memegang tanganku dan memasukkannya ke dalam bajunya. "Mereka butuh perhatian lebih dari aljabarku, Gray," ujarnya dengan senyum jahat.Sementara itu, tangannya yang lain sibuk mengulurkan tangannya ke belakang dan mengelus-elus apa yang semakin membubuh di celanaku.

"Marni, kita tidak bisa melakukan ini! Morgan ada di ruang tamu, demi Tuhan."Aku berkata, enggan untuk menarik tangan saya dari dada halusnya, sekaligus menghapus tangannya dari selangkangan saya.

"Dia tidak keberatan," katanya.

"Apa yang Anda maksud adalah dia tahu? tentang kita? tentang apa yang Anda dan saya lakukan pada hari Jumat?"Aku malu.Aku berharap dia tidak memberitahu siapa pun, tapi aku tidak benar-benar terkejut.Anak-anak, sekarang tidak ada kehati-hatian.

"Tenang saja, Gray. Tentu saja dia tahu. Dia sahabatku. Kami tak punya rahasia. Dia tahu apa yang kulakukan padamu dan apa yang ingin kulakukan."

"Apakah dia tidak memiliki masalah dengan itu?"Luar biasa, aku menyuruhnya mengembalikan tanganku ke bajunya.

"Sebaliknya, dia merasa seksi!" Dia bilang.Dia memfilmkan kursi di sebelahnya dan mengajakku duduk.Aku berhasil.Dia langsung duduk di pahaku dan menghadapku.Dia bersandar, mencium bibirku.Aku membuka mulut dan mengisap lidahnya.Tanganku tertarik pada payudaranya ketika dia menempelkan panggulnya di atas keras setelah aku berubah.Marni mematahkan ciuman itu, tapi menaruh tekanan di pahaku. "Beritahu aku lebih banyak tentang kau dan Sarah, Grey."

"Dia menakut-nakuti sebagian besar pria seusianya, tapi jelas bukan aku. Dia suka dijilat oleh vaginanya. Dia akan membuat saya mengalami orgasme setidaknya dua kali."Ketika aku menceritakan dengan sangat rinci bagaimana aku melakukannya, Marni terus marah padaku.

"Apakah dia meminta Anda untuk bercinta dengannya?"Sambil membuka kancing baju, Marni pun bertanya.

"Yah...aku... tidak, dia tidak, setidaknya tidak sampai kita bertunangan."Aku menjawab dengan kikuk, menatap payudaranya.

Marni tertawa dan mengetahui apa yang terjadi pada payudara telanjangnya yang berdampak pada saya.Ia memeluk keduanya dan mencubit putingnya yang menonjol. "Jadi, bagaimana kau bisa keluar dari mobil?"

"Saya pikir hari ini disebut pinggiran,"Aku menjawab. "Seperti yang kau lakukan padaku."Aku menggulung putingnya dengan ibu jari dan jari telunjuk. "Dia akan melakukan hal itu selama tiga atau empat hari sampai saya meminta dia untuk melepaskannya. Kemudian dia akan mengelusnya sampai saya memuntahkannya ke mana saja dia ingin muntah."

"Seperti di mana?" Dia menggeliat di paha saya dan membuat saya lebih keras.

"Kadang-kadang kakinya, kadang-kadang payudaranya. Ke mana pun dia ingin pergi, aku akan membersihkannya dengan lidahku."Dia bersandar padaku, beri aku payudara.Pada saat yang buruk, aku akan menjawab pertanyaannya.

"Apakah Anda tidak bisa pulang dan mengelus-elus diri sendiri setelah kencan? Santai saja?"

"Aku pernah melakukan ini sekali. Dia mengetahuinya. Dia mengatakan kepadaku bahwa jika aku melakukan ini lagi, aku tidak akan pernah menjilat kemaluannya lagi."

Ia tersenyum dan berkata kepada saya, "Apakah Anda ingin makan vagina saya? Saya berjanji tidak akan membiarkan Anda menunggu selama seminggu untuk mendapatkan sedikit remisi."

"Dengan senang hati, Marni."Saya menjawab sambil mengangkatnya dari kaki saya, meletakkannya di atas meja, dan kakinya tergantung di meja.Aku membuka gaunnya dan menunjukkan celana dalamnya.Ada titik hitam di tengah pinggulnya.Aku menguliti mereka dari pinggulnya, mendapatkan hidungku, dan menghirup aromanya. "Boleh aku minta ini?"

"Hanya jika kau mengembalikan yang terakhir."

Aku tersenyum dan memasukkannya ke dalam sakuku.Mulai dari lututnya, aku mencium pahanya dan perlahan-lahan mendekati vagina yang bengkak karena nafsunya.Aku merasakan tangannya di kepalaku dan menarikku lebih dekat karena bibirku menyentuh bibirnya dan lidahku menyerang tempat yang paling pribadi. "Oh! Rasanya begitu baik," dia bergumam dan membuka pahanya.Aku melingkari klitorisnya dengan bibirku dan kubelai dengan lidahku.Tanggapannya adalah menarik kepalaku dan meremas hidungku di rambut merah yang telah dipangkas. "Jika aku tahu kau akan melakukan ini, aku sudah bercukur pagi ini."

"Pastikan meninggalkan sedikit bukti bahwa kerah dan lengan yang cocok."Aku bergumam sambil menggosok kemaluannya dengan hidungnya, lalu beberapa kali mencium seperti anjing.

"Oh, sial, Grae! rasanya luar biasa."

Saat lidahku masuk ke lubang kemaluannya, dia mengerang, dan aku muntahkan keharumannya.Dia mulai menggoyangkan pinggulnya, memaksimalkan kontak mukaku dengan kemaluan kecilnya yang masih kecil. "Jangan berhenti, kumohon, jangan berhenti!"

Semua Kategori: Taboo