Sitemap

Navigasi cepat

Aku tidak tahu apa yang memberiku keberanian untuk memulai.Aku tidak tahu apa-apa tentang dia, bahkan tidak tahu namanya.Bahkan, kita tidak pernah berbicara, tidak ada sepatah kata pun.Aku tahu dia bekerja di perpustakaan kecil di kota kita. Usianya hampir sama denganku, sekitar 55 tahun.Seperti saya, hanya manusia biasa, tidak cantik dan seksi, sedikit gemuk, selalu mengenakan baju modis dan rok terompet yang panjang hingga lutut.

Seks adalah hal terakhir dalam pikiran saya ketika saya duduk di meja kecil di sudut jauh perpustakaan kecil.Aku tak bisa mengingat buku yang sedang kubaca.Yang kuingat adalah dia berdiri di sampingku, membelakangiku, dan meletakkan buku di rak buku.

Melihat sekilas ke arahnya, dan aku terpesona dengan kakinya lagi, dan aku tidak tahu bagaimana bentuk betisnya dan panjang gaunnya.

Aku bahkan tidak ingat memutuskan untuk melakukannya secara sadar, tapi aku mengulurkan tangan dan menyentuh punggung betis kirinya dengan lembut.

Dia tidak bergerak.Tidak mencoba untuk pergi, tidak marah ketika disentuh, hanya tidak ada apa-apa.

Waktu sepertinya berhenti saat aku menyelipkan tanganku ke pangkuannya, dan masih belum ada reaksi kecuali kalau dia kecil-kecilan dengan kedua kakinya.

Tanganku merangkak ke atas sampai jariku menyentuh wanita berbulu telanjang.Meski begitu, dia tidak menunjukkan tanda-tanda panik atau menerima.

Aku dengan hati-hati menjejalkan dua jari ke tubuhnya, dan sekarang, dia sudah basah, dan aku mulai menyetubuhinya dengan lembut.

Sekarang, dia bereaksi untuk pertama kalinya, memegang pergelangan tanganku dengan lembut, menarik tanganku dari vaginanya dan meletakkannya kembali di atas meja.

Sebelum aku bisa menggunakan otaknya, dia diam-diam pergi ke pintu kecil di dinding jauh, berbalik dan menatapku dan melambaikan tangan dengan satu jari agar aku bisa mengikutinya.

Pintu mengarah ke ruangan kecil dengan deretan buku-buku yang dipenuhi debu dan kursi pegangan kulit raksasa.

Ketika saya mengikutinya masuk ke dalam ruangan, teman-teman saya yang diam menutup pintu dengan tangan saya dan memasukkan kunci ke dalam kunci.Dia berjalan ke kursi tanpa suara.Tarik rok ke pinggang, kemudian duduk kembali dan letakkan satu kaki di setiap lengan.

Seolah-olah dalam mimpi, saya berlutut di hadapannya dengan tubuh tertelungkup. Buka bibir klitoris berbulunya dengan kedua tangannya, menunjukkan klitoris yang cukup jelas dan lipatan dalam yang lembap dengan klitoris yang matang.

Semua Kategori: Flash Erotica