Sitemap

Navigasi cepat

Keesokan paginya, Jack terbangun dan merasakan kedua tangannya membelai lehernya.Dia menatap gelap dengan celana dalam Heidi dan celana pendek, celana dalam dan celana pendek yang benar-benar hilang dari pandangannya.

Heidi?

Tak ada yang menjawab, hanya sutra dan denim yang terus menempel di kepalanya sehingga membuatnya tak sadarkan diri.Pakaian lama Heidi juga membatasi udaranya dan memaksanya berbaring dengan tenang, bersikap baik, dan menyimpan setiap tetes udara wangi.

Sekarang, tangannya di dada, menggelitiknya, menggodanya, tapi dia sama sekali tidak bisa melindungi dirinya sendiri karena borgol dan keterbatasan kandang.Jack berusaha keras mendengarkan suara berjalan tanpa alas kaki dan meninggalkannya lagi di dunia yang terisolasinya.

Heidi?

Tangan kembali lagi, kali ini mereka meraih gembok itu, dan gembok itu menembus pinggang celana pendek koboinya yang dipancing sepanjang malam.Sedikit lebih lembut, celana pendek akhirnya dibuka dan bahan lembap lembut dipindahkan dari kepalanya.Sedetik kemudian, celana dalam lama Heidi juga ditarik keluar dan kain sutra basah terlepas dari wajahnya.

"Aku menyuruhmu melepas celana pendekku... Tapi aku bisa dengan mudah membawamu kembali ke dalam rumah. "Ada tanda tajam dalam suara Heidi.

Jack memutar tubuh yang sakit dan melihat ke luar melalui pagar kandang kecil yang terkunci.Heidi terlihat berbeda.Wanita muda langsing ini tampak menyeramkan dengan mengenakan kaos putih dan celana dalam renda putih berkeliaran di kamar tidur.

"Saya pikir sudah saatnya saya keluar dari kandang ini," ujarnya terbata-bata dan tak berarti menarik pergelangan tangan yang diborgol ke pagar kandang.

"Hidup tidak semua tentang apa yang Anda inginkan, Jack."

Dia tidak pernah berani menghadapinya sebelumnya, dan itu membuatnya takut.

"Kau baik-baik saja?" Dia bertanya.

Wajah Heidi marah dan frustrasi. "Kau membuatku mengurungmu agar kau bisa mewujudkan fantasi, dan sekarang kau memintaku untuk melepaskanmu?"Heidi berjalan-jalan dan Gao Heights berdiri di kandang kecilnya, "Bagaimana dengan apa yang saya inginkan?"

"Apa yang kau inginkan?"Jack bertanya, tubuhnya yang sakit mati-matian ingin melepaskan hati wanita ini.

Ia mencoba duduk di tempat tertinggi yang diperbolehkan di kandang, namun meski begitu, kepalanya nyaris melebihi lututnya.Heidi berdiri di dekat sangkar, dan dia memperbaiki kakinya yang panjang dan tubuh ramping yang nyaris tidak berpakaian di atas dirinya.Ini adalah posisi yang buruk untuk tawar-menawar, dan menjadi lebih buruk ketika Heidi berbalik dan duduk di atas kepalanya.

Heidi sedang berjuang dengan emosinya sendiri.Awalnya, permintaan eksentrik mantan bos itu membuatnya tertarik, tapi SMS dari wanita lain yang baru saja ia baca di ponsel Jack menunjukkan dengan jelas bahwa game ini tidak akan membuatnya lebih dekat dengan pria yang sudah bertahun-tahun difantasikannya.Mata besar impiannya yang bergumul antara bangun dan marah, sekali lagi dia merasa dieksploitasi.

Yang benar-benar dia inginkan adalah Jack, tapi jika itu tidak mungkin, maka mungkin dia bisa lebih dulu melakukan hal-hal lain yang ia pikirkan selama hari-hari lamanya di kantor.Jika dia mewujudkan fantasinya, lalu kenapa dia tidak bisa?

"Apa yang saya inginkan?" Dia mengulanginya.

Heidi berdiri dan gugup menghampiri laci pakaian dalamnya dan mengambil kunci.Dia bisa melihat matanya yang indah bersedia untuk mendorong kunci ke dalam gembok, dan dia dengan penuh perhatian mengingatkan betapa kuatnya dia terhadapnya.Jika dia dan kuncinya menghilang, dia akan mati.

Dia membuka gembok dan mengangkat besi yang berat.Jack menggeliatkan tubuhnya untuk keluar, namun karena tangannya masih diborgol ke pagar, ia hanya bisa mengangkat kepalanya melewati lubang.

"Mungkin aku ingin ini,"Sementara Heidi mengatakan, sambil meletakkan beberapa tikar di sekitar pembukaan kandang, berlutut di atasnya dan duduk di belakang.Pantat bulatnya berhenti di atas kandang sekarang, dan tubuhnya ingin mendapatkan perhatiannya sebelum dia harus membiarkan Jack pergi.Dia menundukkan kepala Jack, yang tampaknya terlihat pendek di antara pahanya yang terbuka.

"Apakah Anda ingin blowjob?"Jack bertanya.

"Persetan dengan Jack, kenapa aku tidak bisa?" Dia marah.

"Hei, Heidi..."

"Kenapa aku tidak bisa mewujudkan fantasiku juga?"

Jack telah ditaklukkan oleh bau dan kehangatan di tubuh Heidi, menikmati kesempatan mencium pahanya untuk pertama kalinya, bukan memisahkannya dengan batangan baja yang berat.Dengan diam-diam, Heidi duduk di atas dirinya dan menatapnya dengan tidak sabar menunggunya untuk bergerak lebih dalam di antara kedua kakinya.Dia berjalan dengan menyeret kaki ke depan untuk sementara waktu sampai bibir Jack terlihat mesra dengan celana dalam lace-nya.

Heidi merasa malu, dia bisa merasakan udara panas di wajahnya, tapi dia masih mendorong celana dalamnya ke atas dan menutupi wajahnya.

"Kenapa seorang pria bisa melakukan apapun yang dia inginkan, dan seorang wanita..."

"Hei, tidak apa-apa," suaranya menyelanya dengan lembut, "Aku ingin melakukan ini padamu sejak kau mengunciku di sini."

Jack menunggu untuk memastikan dia selesai, kemudian menciumnya dengan lembut, dan hampir tidak ada kontak dengannya, tapi api telah terbakar di tubuh Heidi.Ketika api membakar mulutnya, dia berteriak.Ketika bibirnya mengelilingi vaginanya, dia hampir gemetar dan kembali menyentuh dengan lembut dan nyaris tak tersentuh.Lidahnya menjulur lebih dalam, lambat, dan lembut, sehingga Heidi harus memegang kepalanya untuk menstabilkan diri.

Dia meluap-luap emosinya dan berteriak-teriak.

"Persetan"Heidi menarik napas dan hampir tidak bisa mendengar bisikan Hasch.

Tepuk kedua kaki Heidi ditutup dan pahanya melingkari lehernya dengan rapat-rapat.Tubuhnya yang bergetar memegang erat-erat dan membuatnya sulit bernapas.Dengan napasnya yang semakin berkurang, akhirnya ia membuka kakinya dan kulitnya yang berkeringat mengelupas dari wajahnya.

Bibir Jack menyusut ke klitorisnya, menjilat tubuhnya yang menggigil, dan menghirup udara hangat.

"Saya kira ini bisa jadi fantasi kita berdua," ujarnya terengah-engah.

Heidi menunduk dan tertawa.

"Kau hanya perlu bertanya."

Heidi turun dari kandang dan menggoyang pintu pagar besi berat itu hingga jatuh ke kepala Jack.Perasaan dan rasa tubuh Heidi membuatnya gugup, memperpanjang perasaan seksual yang luar biasa, yang berdetak di tubuhnya, meskipun tubuhnya dalam kesakitan dan tidak bisa meregangkan dan mengurangi otot-otot asam.

"Jika kau tidak menunduk, aku akan duduk di atasnya,"Heidi berbisik dengan suara terdiam.

Jack menelan tenggorokan kering.Tak ingin merusak momen Heidi, ia pun meremas tubuhnya yang pegal-pegal kembali ke kandang.Ia nekat ingin berhubungan seks dengannya, namun kini sepertinya tidak mungkin karena pintu sangkar berdenting di atas dirinya dan Heidi duduk di atas pintu sangkar.

Dia ingin dia bercinta, tapi ingat apa yang dia katakan tentang mengambil keuntungan.Dia memutar-mutar tubuhnya untuk mencium pinggulnya dan secara samar-samar berharap dia akan berubah pikiran.Dia tidak.Dia masih mencium di sepanjang garis celana dalamnya, mencoba mendekati klitorisnya, saat Heidi mengunci gemboknya.

"Apakah itu yang Anda inginkan?"Dengan penuh harap, Jack bertanya, menatap pantat rendanya.

Alih-alih menjawab, Heidi mendorong kakinya melewati pagar dan melingkar erat-erat di sekitar ayam jantan tegakan Jack.Dia meringkuk di jari-jari kakinya, meremas-remas.Tangan Jack yang dirantai dan tubuh yang sakit tidak berdaya untuk menghentikannya karena dia berjalan bolak-balik dengan sepatunya dan menggelindingkan penisnya yang tak berdaya di antara mereka.Saat ia mencapai klimaks di dalam sel, ia merasakan kandang bergetar.

Dia berdiri, menjulurkan tangannya, melengkungkan punggungnya, dan berdiri di ujung kakinya.Ini benar-benar bagus, tapi itu benar-benar tidak mengubah apa-apa.Dia mengulurkan tangannya untuk mengambil ponsel Jack dan meninggalkannya di tangannya dengan tangan terborgol.

"Lebih baik kau membalas surat Lisa," keluhnya.

Jack bisa melihat ekspresi kekecewaan dari ekspresi Heidi, bibirnya yang kendur dan mata yang berkelap-kelip.Tanpa melihat pesannya, ia pun melemparkan ponselnya ke sisi lain kamar tidur dan tak bisa menjangkaunya.

Dengan kaki telanjang, Heidi menendang ponsel itu kembali ke kandang.

"Tidak apa-apa, saya tetap akan memberikan Anda untuk membuka kunci," keluhnya.

Jack marah pada dirinya sendiri, dan dia tidak ingin menggoda Heidi dengan trik aneh ini.Dia tidak mau melihat dia terluka.Dia selalu menggunakan posisinya di perusahaan untuk merawatnya, dan sekarang dia hampir menangis.Dia juga terkejut betapa dirinya senang berada di dalam kandangnya.Heidi terlihat sangat seksi.

"Dia ingin bertemu denganmu malam ini,"Heidi menegaskan, menendang ponsel itu kembali ke tempat yang bisa dijangkau.

"Kau bisa menghentikanku,"Jack menjawab kehabisan napas.

"Jangan berpikir aku bisa menjaga seseorang dari kandang. "

Heidi duduk di tepi kandang dan melihat orang gila yang terkunci di bawahnya.Ia menatap ke arahnya, dan tampaknya ia masih ingin meninju pantatnya.

"Kau pikir kau bisa mengecilkanku dan memasukkanku ke dalam celanamu?"Jack tertawa dan sekarang benar-benar terpesona oleh wanita yang duduk di atasnya.

"Kau gila!" Dia menjawab, meski ide itu membuat bibirnya tiba-tiba tersenyum.

"Baiklah, kalau begitu, kau akan baik-baik saja jika kau mengurungku."

Heidi tertawa.

"Apakah Anda benar-benar yakin?" Dia bertanya lagi.

Heidi berhenti dan bermain-main dengan rambutnya sambil berpikir, "Apa yang akan Anda lakukan jika Anda mengenakan celana dalam saya?"

"Baiklah... Saya kira saya akan tinggal di sana untuk sementara waktu. "Jack mengambil napas dan benar-benar tenggelam pada saat itu.

"Kau tidak bisa melarikan diri!"

"Baiklah... Hidup di sana .

Heidi menyeret bagian belakang, membuka kakinya, ingin melihat lebih baik tentang pria yang mencoba mendorong wajahnya ke atas, dengan baja di pipinya.

"Yah, aku yakin aku bisa memuaskanmu,"Jack, terus bicara.

”Kehidupanmu Akan Bergantung .”

Heidi yang kini berada di depan mantan bosnya, dengan aneh mengelus dirinya sendiri dan bermasturbasi.Sentuhannya terasa enak, tapi hanya bisa membawanya sejauh ini.Sementara itu, Jack kembali berjuang dengan memborgol dan berusaha sekuat tenaga untuk mendekati tubuhnya yang menggigil.

"Aku mau mandi," singkatnya singkat sambil meregangkan tubuhnya yang kencang dan memantul untuk mandi.

Saat selesai dimandikan, Heidi masih kembali ke kamar tidurnya dalam keadaan telanjang.Perpaduan antara kebangkitan dan dendam berarti dia tidak lagi peduli dengan apa yang Jack pikirkan tentang dirinya.Kemudian, dia mengenakan pakaian musim panas dengan bunga-bunga terang yang tidak pernah dipakai selama bertahun-tahun.Terlalu pendek dan ketat untuk lebih percaya diri daripada Heidi.

Dia dipadukan dengan celana dalam kotak-kotak kuning ketat dengan renda di bagian atas dan bawah.Celana dalam didesain untuk tampilan karena memiliki potongan tinggi di sekitar pinggulnya dan tampilannya tersembunyi dengan baik di antara pipinya.Dengan kain dalam posisi, dia duduk di pinggir Jack Cage dan pelan-pelan menyisir rambut panjangnya yang lembap.

"Aku mungkin perlu mandi juga,"Suara Jack yang rendah tampaknya menimbulkan empati di bawah tubuhnya.

Heidi tidak menjawab, ingin menunda waktu yang tak terelakkan karena dia melepaskannya dan menyaksikannya berlari menuju Lisa atau orang berikutnya.

Dia mendorong pintu sangkar yang terkunci ke atas, dan pintu sangkar kini terkunci dan pantat Heidi terkunci.Jari-jarinya melewati pagar dan memijatnya dengan lembut di bagian belakang pahanya.

Heidi berdiri perlahan-lahan dan mengeluarkan kunci gembok itu.Dia membuka kunci, dan frustrasi melihat Jack merangkak keluar dan berjalan pincang ke kamar mandi.Dia mandi, berpakaian, dan mengirim pesan singkat saat Heidi kembali.

Jack merasa seperti anak kecil yang tertangkap berperilaku buruk, segera berhenti mengetik dan menyembunyikan ponsel di belakang punggungnya.

Hati Heidi tenggelam seketika karena ia tak ingin Lisa menghilang dalam sekejap.Dengan cara yang aneh, dia juga marah karena dia telah melanggar tubuhnya, meskipun dia hampir memaksanya untuk menjatuhkannya.Bajingan ini melihat ke cermin sekarang dan memeriksa rambutnya sendiri.

"Kembali ke kandang,"Heidi marah, dan ada dendam di dalam hatinya.

"Apa?"Jack terkejut berdiri di sana.

"Aku berubah pikiran. Dia mencoba menunjukkan rasa percaya diri, tapi dia menggigil. Kurasa kau tak ingin dunia melihat foto yang aku ambil?"

Jack mengangkat tangannya dan menyerah, tapi terkejut tak bisa bergerak.

"Sekarang!"Heidi menangis.

"Oke," bisiknya saat ia mulai membuka bajunya.

Mengapa dia melakukan ini?Dia tidak membiarkan dia membuka pakaiannya.Pria tampan ini sekarang benar-benar telanjang kembali ke kandang.Heidi menggigil, pemenjaraan ilegal adalah kejahatan, pemerasan adalah permainan berbahaya.Sekali lagi dia bingung, ketaatannya dan dewa-dewanya di mata coklat besar sekali lagi membubarkan kemarahannya.

Dia merasa panas dan bersyukur rambut basah meresap ke dalam pakaiannya.Dia harus bertahan sampai akhir.Heidi membanting penutup sangkar dan menguncinya lagi dengan gembok.Kebebasan Jack kurang dari 10 menit.

"Kenapa kau membuka bajumu," teriaknya, "Aku tidak akan tidur denganmu!"

"Maaf, saya pikir itu adalah apa yang Anda inginkan."

"Aku akan menguncimu di kandang!"

"Aku... "

Heidi dikagetkan oleh reaksinya, kata-katanya yang lembut dan mata yang mengidolakannya.Kenapa dia tidak membalas atau mengancamnya?Kunci gembok di antara jari-jarinya, tapi dia tampak kewalahan.

"Letakkan itu."Jack berbisik, menonton kunci, "Aku tidak menginginkannya."

Heidi membuka bibirnya yang besar dan berteriak padanya, tapi kemudian berhenti.Ketika ia akhirnya membuka mulutnya, ia berbisik, ”Mau bawa Lisa ke mana?”

Jack mengizinkannya memeriksa ponselnya dengan matanya.

Dia duduk di tempat tidur sambil membaca SMS-nya sambil menyedot air mata.Jack menolak Lisa dan Lisa tidak menerima keputusan itu, terutama ketika ia memberi tahu Lisa bahwa dia bersama Heidi.Lisa dibuang untuk Heidi!Dia mematikan telepon dan menaruhnya dengan hati-hati di jaket Jack.

"Maaf," dia mencemooh.

"Aku tidak," katanya sambil tersenyum. "Apakah Anda ingin makan malam bersama malam ini?"

"Mungkin saja," jawabnya sambil tersenyum gugup di bibirnya.

Jack berbalik dan menatap wanita yang kembali duduk di atas kandang dan berteriak kesakitan ketika ia kembali menabrak pagar tak termaafkan.

"Kau pasti berpikir aku gila,"Dengan gugup, Heidi mengatakan, ada senyum palsu yang terpajang di wajahnya.

"Aku suka kegilaan."

"Ya Tuhan, saya lebih baik membiarkan Anda keluar," kata Heidi yang tiba-tiba berteriak ketakutan.

"Tidak terburu-buru... Restoran ini tidak akan buka sampai malam ini.

"Apakah Anda ingin tinggal di sana?"Dengan terhenyak, Heidi dengan gugup mencondongkan rambutnya ke belakang ke salah satu telinga.

"Apakah aku masih bisa membiarkan Heidi 'kencing' sebentar lagi?

"Dia pergi,"“Tapi Heidi biasa bisa menahan Anda selama yang Anda inginkan,” kata Heidi sambil tersenyum.

Heidi mundur di kandang, rok pendeknya ke atas, dan dia menatapnya dengan paha terbuka.Jari-jarinya secara tidak sengaja menyeka pahanya, dan pahanya dicemooh di atas mulut dan membuat takut dan tidak bisa bergerak.

"Kurasa kau ingin aku tinggal di sini juga,"Jack menjawab bahwa ia ingin menyentuh tubuhnya sebaik mungkin.

"Ini akan menjadi keji dan kejam,"Heidi tertawa.

"Ya." Ya.

Sambil tersenyum pelan-pelan ia mengangguk dan berdiri dan bersiap-siap untuk pergi.Gaun pendek pucatnya kembali ke tempatnya, tapi dari sudut pandang Jack sama sekali tidak menutupi apa-apa.

"Label di celana dalam Anda menunjukkan,"Jack mengamati, berbaring ke belakang, menikmati pemandangan sipir penjaranya yang telanjang.

Celana dalam Heidi lebih tinggi di antara pipinya, dan dia mendekat sedikit agar Jack bisa meraihnya dari pagar.Dia mendorong label kecil kembali ke dalam dan menarik celana dalam di pinggulnya.

Ketika mantan bosnya itu membelai celana dalamnya dengan penuh kasih sayang, kemudian roknya nyaris tak terlukiskan, ia hanya menunggu dan menikmati sentuhannya.

"Terima kasih," ujarnya dengan mata berkilauan, yang mengenakan sepatu hak tinggi dan pergi minum kopi yang sangat dibutuhkan bersama teman-temannya.

Heidi menutup dan mengunci pintu kamar tidur dan meninggalkan Jack sendirian di kandang kecil.Udaranya gelap gulita dan tercium bau Heidi.Gantungan yang mengunci kandang tergantung di atas tubuh Jack yang dibatasi.Ini biasanya melindungi motor Heidi, tapi sekarang dia dilindungi.Jack hanya salah satu properti Heidi, berada di bawah kunci dan kunci, sampai dia memutuskan untuk tidak melakukannya.

Semua Kategori: BDSM