Sitemap

Navigasi cepat

Gadis, Joanne, dilematis.

Pauline Margaret Manson mengajar di sekolahku selama 12 tahun.Menurut pendapatku, dia selalu adil dan ramah pada murid-muridnya, tapi dia punya rahasia yang dalam, yang dimulai dengan sebuah rumor ketika kami berada di bawah sekolah, yang kemudian berubah menjadi bisikan yang cukup keras di sekolah.Pauline menargetkan penerapan hukuman fisik bagi semua siswa menjelang akhir tahun ajaran.Selama tahun itu, 20 siswa kelas A sejarahnya ditahan karena berbagai hal yang berbeda-beda – dan hal-hal sepele – ditahan setelah pulang sekolah dan karena itu mengalami hukuman fisik dari Miss.Setiap siswanya pernah mengalami situasi memalukan ini – semua orang kecuali saya.

Nona Manson tahu aku berada di urutan terakhir dalam daftar "hukuman"-nya, tapi entah bagaimana aku menjadi murid yang sempurna dan berhasil menghindarinya.Saya selalu hadir di kelas, tugas kelas dan pekerjaan rumah saya selalu selesai tepat waktu, memenuhi standar tinggi yang diharapkan, dan perilaku saya tidak salah.Namun, Pauline memutuskan bahwa satu-satunya cara dia akan menghukumku adalah dengan strategi licik.Dia melakukannya ketika hanya delapan minggu tersisa di sekolah.

Kami diminta untuk memberikan pekerjaan rumah pada hari Senin, dan karena beberapa gangguan, saya baru tiba di ruang kelas guru Manson setelah pulang sekolah.Ketika saya tiba di kamarnya di lantai tiga, pintu kelas terbuka, tapi tidak ada orang di sekitarnya.Aku pergi ke mejanya dan melihat setumpuk naskah di mejanya.Aku mengambil karyaku dari tasku dengan hati-hati, memeriksa namaku di atasnya, dan menaruhnya di tumpukan barang itu dengan bangga.Lalu aku keluar dari kamarnya dan tidak berpikir tentang hal itu lagi.Sampai keesokan paginya, saat mendaftar di pagi hari, ketua kelas mudaku, Miss Debbie Williams, mengumumkan di depan seluruh kelasku bahwa aku perlu segera pergi ke kamar Miss Manson dan berbicara dengannya.

"Peter, lebih baik kau bawa tasmu dan temui dia sekarang."Nona Williams mengatakannya dengan suara lembut yang biasa ia gunakan.

Aku ingin bertanya tentang apa yang terjadi pada Nona, tapi dari raut wajahnya, dia jelas tidak akan memberitahuku.Perlahan-lahan saya berdiri, menyelipkan kursi saya ke bawah meja, mengambil bangun, keluar dari kelas, dan menutup pintu di belakang saya dengan lembut.Ruang kelas Miss Manson berjalan sangat jauh, tapi aku masih berlari secepat mungkin.Aku gugup, tapi juga penasaran kenapa dia mau menemuiku.Saya mendapati diri saya memanjat tangga dengan cepat – dan lebih cepat dari yang saya perkirakan – segera menemukan diri saya berdiri di luar kelas Miss Manson.Pintunya terbuka, tapi aku mengetuk pelan-pelan, menunggu jawaban.Tampaknya dia baru datang setelah sekian lama, dan aku agak berharap dia tidak ada di sana, tapi segera suaranya menjawab:

"Masuklah!"

Saya menghirup napas dalam-dalam dan masuk ke dalam ruangan dan dengan cepat berbelok ke kanan, berhadapan dengan Pauline yang duduk di belakang meja depan kamar.Dia tidak mengatakan apa-apa, menunggu sebentar, melihat-lihat tumpukan kertas tebal A4 – tidak diragukan lagi, ini adalah pekerjaan rumah kami.Nona akhirnya memandang ke arahku dan dengan lembut meletakkan berkas-berkasnya di mejanya.Dia menarik napas dalam-dalam, berdiri, berjalan sedikit perlahan, melewati lantai ubin kayu, dan sepatu hak tingginya membuat suara keras.Ketika dia berdiri tidak lebih dari enam inci dari saya, dia meletakkan tangannya di pinggul dan melihat ke arahku.

"Peter, kau tahu kenapa aku ingin bertemu denganmu pagi ini?"Nona, terus menatap mataku.

Aku menjadi sangat gugup sekarang, sesuatu yang sangat aneh terjadi di sini, dan aku tidak tahu apa itu.Aku segera menjawab, "Tidak, nona."Tapi Pauline bisa merasakan keteganganku dan tertawa kecil.

Dia menarik napas dalam-dalam dan meninggalkanku. "Anak muda, setelah kelas terakhir, apa yang saya biarkan semua orang lakukan?"Nona Manson terus mengawasiku, menunggu jawabanku.

Saya mencoba untuk berpikir tenang, tapi saraf saya benar-benar mengambil angin atas.Aku bisa merasakan keringat mulai mengalir di ketiak dan punggung, dan aku menjadi lebih merah dan panas.

"Anda bilang semua orang harus memastikan akan memberikan PR-nya kepada Anda sebelum pulang sekolah kemarin, Nona."Aku memberinya jawaban yang dia ingin dengar, kurasa.

"Saya memang mengatakan itu – ketika membaca naskah, saya memiliki karya-karya semua orang, bahkan murid-murid yang menurut saya perlu lebih dibujuk untuk menyelesaikannya tepat waktu, seperti Meghan Shaw, Natasha Caldwell, bahkan Sophie Redman."Nona menunjuk dokumen di atas meja dan memindahkan tangan kanannya ke kemeja lengan pendek putihnya, yang mulai berusaha untuk menyetrika kerutan yang sudah terlihat.

Ya, semua skrip sudah selesai, hanya ada satu pengecualian.Dia menatapku dan mendekatiku lagi.

" Milikmu!"Dia marah.Itu mengejutkanku, dan aku meninggalkannya.

Saya benar-benar terkejut dan berusaha untuk mengatakan sesuatu untuk menjelaskan kepada Miss bahwa saya meletakkannya di atas tumpukan barang sehari sebelumnya, dengan nama saya di atasnya.Nona Manson tidak ada di ruangan, tapi aku mengikuti instruksinya dan menaruhnya di tumpukan barang itu.Itu harus ada di sana.

"Dimana itu, Peter?"Dengan tenang, Nona mengatakannya, tapi nada suaranya menunjukkan dia kesal dan marah.

"Aku menaruhnya di mejamu saat pulang sekolah kemarin, Nona. "Aku benar-benar panik sekarang.Di mana pekerjaan saya?Butuh waktu berjam-jam untuk menyelesaikannya, dan sekarang dia bilang aku tak ada di sana.

"Tidak di sini, anak muda."Dia berjalan kembali ke mejanya, menariknya dari kursi kulit di atasnya, dan tidak pernah lepas dari pandanganku.

"Nona, aku berjanji padamu, aku menyerahkannya-- itu ada di atas tumpukan barang itu!"Aku panik dan mengangkat suara.

"Jangan berteriak padaku, kau anak nakal!"Nona Manson menanggapinya dengan keras, dan aku tetap diam.

"Apakah Anda menuduh saya berbohong?" Dia berbisik.

Di dalam, aku, tapi aku takut mengatakannya di depan wajahnya.Saya menjawab dengan lembut, "Tidak, Miss Manson."

"Hmm,"Dia berteriak dalam-dalam dan tertawa.

"Oke, besok malam dan Kamis malam, Anda mungkin perlu menulis ulang karya-karya selama ditahan."Dia bisa melihat betapa marahnya aku, tapi dia belum selesai, dan dia punya catatan untuk dipertahankan.

"Peter, kau masih akan dihukum karena tidak menyerahkannya tepat waktu dan berbohong padaku."Ini mendorongku ke jurang, dan kemarahanku meledak.

"Demi Tuhan, aku sudah selesai bekerja dan menaruhnya di mejamu!"Aku berteriak padanya.

Pauline terkejut, tapi setelah wabah awal, dia tahu dia membawaku ke tempat yang dia inginkan.

"Beraninya kau bicara seperti ini padaku!"Dia berdiri dan berjalan ke arahku.

Aku sudah melewati batas, dan aku tahu itu.Pauline berdiri diam-diam di sana untuk mengukur saya.Aku ingin minta maaf, tapi aku tahu lebih baik diam saja.Aku benar-benar dalam kesulitan sekarang.

Nona Manson menarik napas dalam-dalam dengan kedua tangannya di pinggul. "Peter, apa kau pernah menerima hukuman fisik di sekolah ini?"Dia tahu aku punya.Hal ini terjadi sekali dan merupakan hasil dari perilaku yang buruk di kelas ketika Miss Manson absen tiga tahun lalu.Enam dari kami dipilih dan dipukuli dengan sandal oleh wakil kepala sekolah yang sangat marah, Ms. Lee.Jasmine Storrie.Itu menyengat seperti gila, dan aku tidak bisa duduk dengan nyaman selama dua hari setelah itu.Hal ini juga membuat saya menangis dan membuat saya bertekad untuk tidak lagi dihukum di masa depan.Aku selalu mencoba menghindari wanita.Setelah peristiwa itu, aku takut untuk membiarkan dia menjadi guru ilmuku atau apakah dia menutupi salah satu kelasku.

"Ya, Miss – yang ditulis oleh Miss Storrie . "Aku tiba-tiba menyadari ke mana percakapan ini akan dilakukan.

"Anak muda, aku tidak bisa membiarkan Anda berbicara dengan saya seperti itu, jadi saya pikir kita harus pergi ke kantor Ms Story sekarang. "Pauline tampak marah, tapi aku juga merasa dia tersenyum padaku, dan dia mengibaskanku karena berpikir bahwa wakil kepala sekolah yang relatif muda tapi sangat keras menghukumku untuk mencerca gurunya.

"Tolong Nona - Maafkan aku. Aku tidak bermaksud mengatakan itu."Aku terus membela kasusku. “Hanya saja saya memang memberikan pekerjaan rumah dan meletakkannya pada tumpukan barang itu, jadi pasti ada orang yang menganggapnya sebagai lelucon. Jujur saja, Nona, tolong jangan mengirimku ke Nn. Storrie."Aku ingin menangis, tapi tetap menahan godaan.Jika aku pergi ke kantor Jasmine, aku akan segera menangis.Saya selalu berusaha untuk menghindari berjalan melewati kantor kepala sekolah perempuan dan wakilnya, tapi kadang-kadang, saya selalu mendengar tangisan, tangisan, dan teriakan seseorang dipukuli oleh Ms. Lee.Tingkatan.

"Nah, saya kira meskipun ini adalah peristiwa yang sangat serius, ini hanya kejahatan kedua Anda selama sekolah ini, jadi mungkin kita tidak perlu melibatkan Miss Storrie dalam hal ini - belum diperlukan sekarang!"

"Terima kasih, Nona."Saya dengan tulus mengatakan, tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

Pauline tertawa dan kembali ke mejanya dan berpikir sebentar. "Oke, Peter, ini yang akan kita lakukan untuk menangani perilakumu."Dia menengadah ke arahku, dan tangannya menyelip di bagian depan gaun abu-abu dan lututnya.

"Aku sibuk sepanjang hari, jadi aku tidak bisa menghukummu."Melihat saya lega, Pauline tertawa.Hukumannya tetap berat, tapi tidak akan pernah keras seperti Jasmine, atau Tuhan memberkati, kepala olahraga gadis, Lady Leony McKintosh.

"Namun, Anda harus melapor ke ruang kerja gadis sepulang sekolah, dan dia akan mengurusnya."Aku terintimidasi.Gadis pemimpin.Joanne Wilson.Pacar lamaku.Aku sama sekali tidak mengira Nona Manson akan melakukan itu.Joanne akan marah karena harus menghukumku.

"Nona, maukah kau melakukannya untukku?"Saya bertanya dengan lembut dan berharap mendapat simpati dan pemahaman.

Pauline hanya tertawa. "Aku akan pergi dan melihat apakah dia akan menghukummu dengan benar, karena aku tahu tentang kalian berdua."Pauline mulai menulis di secarik kertas dan melanjutkannya.

"Kau berikan surat ini pada Nona Wilson, dan dia akan menyelesaikannya sebelum kau dihukum."Dia terus menulis. "Aku akan memberitahunya dengan sangat jelas bahwa jika dia menolak untuk menghukummu atau hukumannya tidak cukup baik, aku akan memukul kalian berdua. Sampai aku puas, lalu aku akan pergi ke Ny. Kelly dan memintanya untuk menanggalkan jabatan Joanne's Head Girl, kau mengerti?"Dia melihat ke arahku, dan dia tahu betapa kacaunya aku.

"Ya, Nona."Aku diam-diam menjawab.Joanne dan aku telah bersama-sama di sekolah, meskipun dia memberikan hukuman fisik pada siswa yang dikirim kepadanya, dia tidak ingin melakukan ini padaku.Hal ini akan menempatkan dia dalam situasi yang memalukan, terutama ketika dia dihadapkan pada lencana kepala gadis yang dia hargai karena tindakan saya.

Pauline memberiku catatan itu, dan aku memasukkannya ke saku atasanku tanpa melihatnya.

"Oke, Anda pergi ke kelas. " Aku akan mampir ke Joanne saat pulang sekolah dan berharap dia bisa memberimu pelajaran yang tidak akan kau lupakan dengan terburu-buru.

Meskipun menghadapi situasi seperti ini, aku berhasil melewati pagi hari, makan siang, dan aku mengambil catatan dari saku atasku dan membukanya.Aku harus tersenyum pada diriku sendiri ketika aku membaca untuk diriku sendiri.

Joanne,

Saya menulis surat untuk menginstruksikan Anda untuk menghukum Petrus atas beberapa pertanyaan.Pertama, ia gagal memberikan tugas pelajaran sejarahnya sebelum pulang sekolah kemarin, dan tidak bisa memberikan alasan yang bisa diterima untuk saya yang tidak bisa menyelesaikan tugas-tugasnya.Kedua, ketika saya mempertanyakan bahwa ia tidak menyerahkan karya tersebut, ia menjadi pro dan kontra dengan saya.Akhirnya, dia memarahiku dan berkata, "Persetan."Biasanya, aku akan menghukum Peter dengan dosis yang tepat, tapi itu tidak bisa dilakukan hari ini.Karena aku ingin ini segera diselesaikan, aku ingin kau menghukum Peter dengan pinggul telanjangnya.Aku tahu ini menempatkanmu dalam situasi seperti apa, tapi aku juga mengingatkanmu bahwa sebagai seorang gadis, kau bertanggung jawab untuk menjaga standar disiplin tertinggi di antara semua siswa dan memperbaiki orang-orang yang melanggar aturan.Saya harap Anda akan menghukum Peter dengan keras, dan jika Anda menolak atau tidak menerapkan hukuman yang tepat, saya tidak akan punya pilihan selain menghukum kalian berdua dengan keras dan meminta Ny. Carey untuk menanggalkan jabatan kepala gadis Anda.

Aku benar-benar ingin kau mengerti kebutuhan hukuman berat, dan aku akan pergi ke kamarmu dan menyaksikan hukuman segera setelah aku bebas.

Terima kasih dan terima kasih atas pengertian Anda tentang hal ini.

Nona PM.MansonName

Melihat isi surat itu, saya menggeleng-gelengkan kepala dan menghabiskan waktu makan siang untuk mencoba menemukan Joanne, namun tidak berhasil.Sore saya berlalu dengan cepat dan segera tiba pukul 03.40 dan sekolah berakhir sehari.Aku biasanya bertemu Joanne di akhir hari, menciumnya diam-diam, memeluknya, dan pulang bersama-sama, dan dia tampak bahagia ketika aku mengetuk pintu dan berjalan masuk seperti biasa.

Mendengar pintu terbuka, Joanne berbalik di kursi dan tersenyum saat melihat saya.Dia berdiri dari kursinya, dan begitu aku menutup pintu, dia memeluk leherku dan menciumku di mulutku.Saya meletakkan tangan di payudaranya dan merasakan seragam sekolah katun birunya dan rok lipatan abu-abu yang membuat saya ereksi.Parfumnya wangi, dan rambut merahnya bergesekan padaku.Dia menyentuh kemaluanku dengan tangannya, menembus celanaku, berbalik dan tersenyum padaku.

"Bagaimana kabarmu, Sayang?"Joanne terus tersenyum dan membelai celanaku.

Aku memutuskan untuk jujur dari awal dan mengeluarkan uang dari sakuku.Aku melihat senyum itu langsung menghilang dari wajahnya.Dia tahu apa yang dimaksud dengan secarik kertas – catatan yang ditulis oleh seorang guru yang menguraikan beberapa kesalahan yang mereka minta untuk ditanganinya.Tangan Joanne jatuh di depan celanaku, dan dia mulai menggores rambutnya dengan tangannya.

"Nona Manson ingin kau menghukumku."Aku minta maaf untuk mengatakannya.

Joanne tidak sengaja mengangkat suaranya. "Apa?"Dia memegang catatan itu dan mulai membacanya diam-diam.

Setelah ia selesai membaca, ia menerima pesan tersebut dan meninggalkan saya dan duduk di mejanya.Aku tidak bergerak, tidak mengucapkan sepatah kata pun.

"Aku tidak mengerti. Mengapa dia menghukummu?"Joanne melihat sepatu hitamnya dan berpikir.

"Anda melakukannya ketika Anda berada di rumah saya dan menyerahkannya."Dia menatapku.

"Aku melakukannya."Aku tertawa. "Yang saya bayar saat pulang sekolah kemarin, pasti menumpuk paling tinggi."

Joanne berdiri dan tangan kiri memegang tangan kananku dan menghampiriku. "Apa kau memarahinya?"

Aku tertawa gugup. "Ya, benar. Aku sangat marah, dan itu muncul begitu saja.

"Oh, sayang."Joanne memegang tanganku dan mencium bibirku dengan lembut. "Apa pun konsekuensinya, aku tidak bisa menghukummu."Dia mulai menyentuh pipiku.

Aku menarik napas dalam-dalam. “Anda harus melakukan ini atau kami berdua akan mendapatkan hukuman, kemudian Anda akan berjalan di depan Ny. Carey dan kemungkinan besar juga akan dihukum olehnya. Aku tidak bisa melakukan ini.

"Aku tidak peduli. Aku tidak akan menempatkanmu di lututku, memukul pantatmu, seperti aku akan memukul Lucy Gomley yang nakal.

Aku tertawa malu.Lucy Gomley adalah bagian dari kelompok kelas kami yang masih mendapat hukuman minimal dua minggu sekali oleh gurunya atau lebih sering terkena hukuman Joanne.

"Kau harus melakukannya, atau dia benar-benar akan menyerang kita berdua."Aku mencoba untuk bernalar.

"sapi bodoh."Joanne menjawab dengan lembut.

"Mari kita selesaikan ini, Joanne, sehingga kita tidak perlu khawatir."Setelah selesai, aku melepas jaketku dan mulai melepas sisa pakaianku.Meskipun saya tidak pernah dihukum olehnya, Joanne telah berulang kali mengatakan kepada saya bagaimana dia dihukum.Apa yang dia sebut ritual hukuman.

Tak lama kemudian, saya melepas semuanya, kecuali celana pendek tinju saya, yang lain dilipat rapi dan diletakkan rapi di sisi kiri sofa di sudut kamarnya.Joanne berdiri di sana, marah, dan masih bergumam bahwa dia tidak akan menghukum saya.Aku tersenyum padanya, pergi ke tempat dia berdiri, memeluknya dan memeluknya erat-erat.Aku menciumnya dengan lembut di dahinya, dan aku tertawa.Aku melangkah mundur dan mengagumi penampilannya dengan kemeja biru muda dan rok abu-abu.Dia mengenakan kaus kaki putih dan lutut, sepatu hitam, dan dasi sekolah.Di sisi kiri kemejanya, ia mengenakan lencana berwarna hijau bertuliskan "girl leader" berwarna emas.Aku berbalik dan berjalan ke sudut kamarnya, meletakkan tangan saya di atas kepala, menunggu dia untuk memulai hukuman.

Aku menunggu Joanne untuk mulai menghukumku, pintu terbuka, dan seseorang masuk ke dalam ruangan.Aku ingin berbalik dan melihat siapa, tapi menolak godaan.Segera akan jelas siapa itu - Miss Manson.Kata-kata pertamanya jelas bahwa tidak ada jalan keluar bagi Joanne dan aku.

"Saya pikir Anda sudah mulai menghukumnya sekarang, gadis. "Pauline sangat pintar, tapi pacarku adalah gadis yang berpikiran tangkas.

"Aku baru saja memberinya pelajaran yang baik dan mengatakan padanya tentang standar perilaku di St. Catherine School di Mississippi."Joanne pergi ke tempat aku berdiri dan menyentuh pantatku dengan tangan kanannya.

"Miss, ketika Anda datang, saya memberinya waktu untuk berpikir tentang hal itu dan baru akan mengemasi peralatan saya."Saya tertawa sendiri karena hal ini tampaknya menenangkan Pauline.

Semua Kategori: Spanking