Sitemap

Navigasi cepat

Sudah hampir dua tahun sejak saudari-saudariku menangkapku berpakaian rapi.Sejak saat itu, ibu saya membuat saya diet ketat dan memberi saya obat-obatan dan membuat saya menjadi seorang gadis.Aku telah berubah perlahan-lahan, dan sekarang aku punya tubuh seorang gadis.Aku suka bokongku yang bulat dan payudaraku yang lembut.

Sekarang aku punya lemariku sendiri, dan aku punya banyak pakaian seksi yang kupakai.Ibu juga memastikan bahwa saudara-saudara perempuan saya merawat saya kadang-kadang, dan mereka baik-baik saja dengan saya.

Tepat di hari ulang tahunku yang ke-18, Jessica pikir itu ide yang bagus jika aku seorang gadis sungguhan dan berhubungan seks.Bukan aku yang bercinta dengan seorang gadis, tapi seorang pria besar yang menyetubuhiku.Aku tidak benar-benar keberatan dengan ide itu, sebenarnya, itu membuatku bersemangat.Jessica mengatakan dia memiliki beberapa teman laki-laki biseksual yang ingin bercinta dengan saya, tapi pertama-tama saya harus berpakaian lebih feminin dari sebelumnya.

Jessica membawaku ke kamar tidurnya, Tina dan Haley menunggu di sana.Aku mencintai saudara-saudaraku, dan sekarang aku telah telanjang di depan mereka berkali-kali.Sejak mereka menangkapku dua tahun lalu, aku sering telanjang atau berdandan di depan mereka.Aku bahkan berhubungan seks dengan mereka beberapa kali dalam arti Alkitab.

Aku diberitahu untuk telanjang, dan ketika Haley melihat betapa sulitnya aku di depan mereka, dia tertawa kecil.

Nat, seperti nama saya sekarang. "Saya ingin Anda mengenakan bra dan celana dalam macan tutul seksi ini, yang saya beli khusus untuk Anda."

Haley mengambil tas kecil dan memberikannya padaku.Celana dalam adalah thong, dan setelah menjepit kemaluanku di antara kedua kakiku selama dua tahun terakhir, aku merasakan tali yang keluar dari celah bokongku.Dada tulisan ini sangat pas untuk mengangkat payudara kecilku agar terlihat lebih besar dari aslinya.Adik-adikku memandangku dengan baik.

Tina berdiri dan memegang tanganku.Dia membuka gaun renda hitam dan meninggalkan banyak hal untuk dilihat.Dia membantu saya mengenakan gaun dan menarik ritsleting di punggung saya.Tubuhku terlihat jelas di bawah gaun, celana dalam macan tutul terlihat luar biasa melalui gaun.Aku terlihat baik-baik saja, dan aku harus mengatakan, itu akan membuat gadis-gadis di cermin melihat ke arahku.

Jessica memberi saya sepatu high heels hitam mengkilap yang membuat pakaian saya terlihat lebih cantik.Seluruh pakaian terlihat hebat, dan aku bangga bisa memakainya.

Pegang tanganku ke toilet, dan saudari-saudariku yang lain ikut.Dia mengeluarkan tas make up dan meletakkan isinya.Dia menghabiskan setengah jam meriasku dengan sempurna.Aku terlihat lebih feminin dari sebelumnya, membuat penisku kejang-kejang di tutup tipis.

Tina berdiri di belakangku dan menarik semua rambutku ke tangannya.Aku melihat ke cermin dan melihat dia mahir menata rambutku menjadi kepang tebal.Ia terlihat fashionable dan seksi, mirip dengan kepangan Angelina Jolie dalam film Kuno Like.

Ketiga saudara perempuan saya tampaknya senang dengan pakaian yang mereka berikan kepada saya.Saya juga senang mengetahui Jessica mengatur saya dengan siapa pun dan akan menyukai saya.

Di depan bel berbunyi, Jessica melompat dan menarikku lebih dekat.

"Itu akan menjadi Jason. Dia benar-benar lucu, tapi juga banci. Dia biseksual, jadi jika kau ingin melakukan sesuatu padanya, dia akan bilang ya. Ingat, ini agar kau bisa mengeksplorasi orientasi seksualmu dengannya. Jangan malu-malu, jika kau ingin berkuasa, ingat saja dia orang besar, jadi jangan coba-coba memukul atau semacamnya, karena jika dia kembali, dia akan menjatuhkanmu.

Kami semua turun dari gedung, dan Jessica memegang tanganku.Seseorang menyuruhku untuk membuka pintu, tapi Ibu sudah mendahuluiku.Saya pikir Jason mengatakan kepada ibu bahwa dia pergi bercinta dengan anaknya dan merasa sedikit tidak nyaman, tapi ibu selalu tahu bagaimana membuat orang-orang santai.

Jason tinggi, sekitar enam kaki satu inci.Dia tidak gemuk, tapi tidak kurus sama sekali.Dia punya otot, dan pada saat yang sama, dia lemah dan hampir seperti seorang wanita.Ia mengenakan pakaian yang pas longgar dan meninggalkan potongan rambut mohawk agar terlihat lebih macho.Dia cantik, dan ketika dia melihatku, dia tampak berubah.Suaranya perlahan-lahan membuat ayamku ketakutan.Saya menghampirinya dan menciumnya di depan saudara-saudara perempuannya, dan ibu saya menciumnya di bibirnya.

Ibu tampaknya membawa saudara-saudaraku keluar dari ruangan, dan aku tahu setidaknya Jessica akan kembali untuk menonton.Ketika aku bingung, tangan Jason berkeliaran padaku, dan sepertinya dia menemukan hartaku di antara kedua kakiku.

Tanpa berpikir dan bertanya, Jason menarik kemaluanku keluar dan membungkusnya dengan bibirnya.Ini pertama kalinya seseorang menyentuhku, apalagi menjilatku.Ini terasa luar biasa, dia tampak memegang pantatku, mengisapnya, dan menjilat penisku.Aku menyentuh rambutnya dengan tanganku dan mulai menggerakkan bokongku.Dia tampak menyukainya dan mengeluh bahwa ia setuju.Aku mendengar pintu berderit dan aku melihat Jessica menyelinap masuk.Dia mengacungkan jempolnya padaku dan duduk di pojok ruangan.

Aku mulai menarik gaunku, tapi Jason mengambil tanganku.

" Pakailah, kau terlalu seksi."

Aku tersenyum dan menciumnya.Dia menarik saya lebih dekat dan memegang saya erat-erat seperti beruang.Dia melepaskanku, melepaskan pakaiannya.Dia mencukur seluruh tubuhnya, dan dia tidak besar ayam botak.Aku duduk di sofa dan memegang kemaluannya dengan tanganku.Aku bisa merasakan darah mengalir di kemaluannya, dan aku mengukurnya dengan tanganku.

Aku mencoba membelai kemaluannya tanpa terlihat dan mengukur panjangnya dengan tangan.Lalu kumasukkan kemaluannya ke dalam mulutku sambil memeluk kemaluanku sendiri.Aku membuatnya terlihat seperti aku menghisap darahnya, karena aku sedang bergairah.Aku terangsang, tapi sungguh, aku tak bisa membantu membandingkan seberapa besar penis kita, dan punyaku yang lebih besar.

Aku menghisap penisnya sebanyak yang aku bisa, memutari kepala umbinya dengan lidahku.Dia tampak mengerang keras-keras, memasukkan jari-jarinya ke dalam kepangkuan dan mencengkeram kepalaku.Sepertinya dia benar-benar suka aku meniup terompetnya, dan dia mulai mengatakan hal-hal nakal kepada saya, dan itu benar-benar membuat saya bersemangat.

Dia mendorong kepalaku dan membiarkanku duduk di sofa.Dia merobek celana dalamku dan mengubur wajahnya di pantatku.Lidahnya dipantatku, membuatku gelisah.Dia menjilat pantatku sambil menghisap penisku.

Ketika Jessica menghentikan dia, aku merasa dia bergerak di belakangku dan mengambil posisi.

"Oh, tidak, tidak seperti itu, Jason. Jika kau akan bercinta dengannya, kau harus memakai kondom. Tanpa kondom, tidak ada bokong."

Saat Jessica memberikan sebuah angpao kecil kepada Jessica, Jason menggumam.Aku melihat Jason merobeknya dan mengambil kondom dari dalam.Aku melihatnya memakainya, sekali lagi.

Aku merasakan dia membuka pantatku dan mendorong kemaluannya perlahan-lahan ke dalam pantatku.Sejak aku mulai berpura-pura, aku mencoba untuk memasukkan barang-barang ke pantatku, tapi aku tidak pernah benar-benar memiliki ayam di pantatku sebelumnya.Ia merangkul pinggang saya dan mulai menyetubuhi saya perlahan-lahan.Aku bisa merasakan dadanya bersandar di punggungku karena penisnya tampaknya mudah tergelincir keluar dari pantatku.

Dia perlahan-lahan mulai memacu kecepatannya dan memukul kemaluannya sedalam mungkin.Mendengus dan merintihnya membuatku sangat bersemangat, dan aku harus masturbasi.Ketika saya merasakan kondom mengembang di bokong saya, ia tampak berhenti sejenak dan bergumam keras-keras.Aku sedikit kecewa ketika dia menarik kemaluannya dan mencabut kondomnya.

Dia duduk di belakang dengan lelah, dan aku sedikit tidak puas.

"Oke, giliranku."

Dia menatapku seolah-olah aku gila, tapi aku tidak marah sama sekali.Aku menjungkir balikkan dia dan membuka bokongnya.Jessica bicara lagi.Dia memegang kondom di tangannya, dan dengan penuh kasih sayang menggulungnya ke kemaluanku.Dia mencium pipiku dan menepuk pantatku.

Jason berbaring di sofa dengan kaki terbuka dan pantat terbuka untuk saya.Aku perlahan-lahan memasukkan penisku ke pantatnya, pria pertama yang pernah kukerjakan.Dia bergumam, karena aku memasukkan penisku sejauh mungkin.Rasanya panas dan kencang, seperti aku juga orang pertamanya.Aku memegang bagian belakang pahanya dan mulai membangun irama.Pantatnya terasa enak, dan aku memukulnya dengan cepat.Bergumam dan mengerangnya hanya akan membuatku bercinta dengannya lebih keras.

Jason mendorongku kembali dan membuat penisku jatuh dari pantatnya.Aku menatapnya dan menggeleng-gelengkan bokongnya padaku.Aku berdiri di belakangnya dan mendorong penisku kembali ke pantatnya.Aku memegang pinggulnya dan mulai mendorong penisku sekeras mungkin ke dalam perutnya.Dia bergumam keras-keras dan membuatku menidurinya lebih keras lagi.Aku mengerang keras-keras sementara aku tidur dengannya, karena aku tahu aku tidak akan bertahan lama.

Aku merasakan seseorang menyentuh pantatku, dan Jessica tampaknya melambat.

"Tenanglah, Nat. Jika kau pikir kau akan meluangkan waktu, tarik kemaluanmu, lepaskan kondommu, lalu kosongkan pantat Jensen. Aku ingin melihatmu memakai krim di pantatnya. "

Aku tertawa dan terus bercinta dengannya sebaik mungkin.Aku tahu aku sudah dekat, tapi aku merasa begitu baik sehingga aku tidak bisa pergi.Pada detik-detik terakhir, aku mencabut penisku dan mencabut kondomnya dengan cepat.Tepat ketika penisku tampaknya akan meledak, aku menyelesaikan misi ini tepat waktu dan menembak Jason di sekitar pantat dan punggungnya.Ketika penisku kejang-kejang dan tubuhku gemetar, aku tak bisa menghentikan Carmine.

Aku jatuh ke tanah, terengah-engah, dan berusaha untuk bernapas.Jason tampak menikmati dan berbalik dan menciumnya di bibir saya.

"Terima kasih, sayang, ini luar biasa. "Mungkin aku bisa melakukannya lagi, dan kita bisa minum lagi?"

Aku tersipu, dan Jessica sepertinya akan kembali bicara.

"Terima kasih, Jason. Jika kau ingin mandi, ada kamar mandi di ujung lorong. Untuk saat ini, aku harus membawa NAT ke kamar mandi dan bersih-bersih.

Jessica memegang tanganku dan membawaku ke atas.Saat dia membuka bajuku, dia menuntunku ke kamar mandi.Ketika dia melepas rambutku, dia juga melepaskan pakaiannya dan membuatku tetap berdiri.

Dia membawa saya ke kamar mandi, membuka keran, dan mulai menyiram saya ke bawah.Dia membersihkan setiap celahku dengan hati-hati.Saat dia menyentuh kemaluanku, jarinya menusuk pantatku dan membuatku gemetar lagi.Dia tahu apa yang dia lakukan, dan dia akan segera mendapatkan kesayanganku.

Dia benar-benar membersihkanku, memastikan setiap inci tubuhku bersih.Setelah kami mandi, dia mengeringkanku, mendekatkanku dan menciumku di bibirku.

"Natt, kau adik kecilku sekarang, dan sebagai adik bungsu, aku harus menjagamu. Itu berarti hanya anak laki-laki yang aku pilih untukmu, dan aku tahu ada banyak gadis, termasuk saudari kita, yang ingin bercinta denganmu. Aku hanya ingin memastikan kau tidak akan dimanfaatkan.

Dia menepuk pantatku dan membiarkan aku kembali ke kamar.Begitu aku masuk ke kamar, aku melihat Haley berbaring telanjang di tempat tidurku.Dia memberiku senyum jahat dan menepuk tempat tidur di sampingnya.



Dia berkata:

Semua Kategori: Biseksual